Budiman Sudjatmiko Sebut Tokoh Ini Layak Jadi Pembela Muslim di Prancis

Budiman Sudjatmiko Sebut Tokoh Ini Layak Jadi Pembela Muslim di Prancis

Di saat banyak perlawanan dari kaum muslim di Indonesia terhadap kontroversi Presiden Prancis Emmanuel Macron, Budiman Sudjatmiko memiliki pandangan yang berbeda.

Politisi PDI Perjuangan ini menilai, pemenggalan seorang guru di Prancis oleh muridnya gegara menampilkan karikatur Nabi Muhammad saw bukan representasi dari aksi membela Nabi.

Budiman mengaitkannya dengan kasus-kasus tentang pemenggalan dengan ISIS yang menganggap mewakili Islam padahal mayoritas umat Islam membantahnya.

“Jika kamu selama ini membantah saat ISIS memotongi leher orang-orang lain itu mewakili Islam, jangan juga kamu mengangkat pemuda-pemuda yang memenggal guru maupun jemaaah gereja di Prancis sedang membela Nabinya umat Islam,” tulis Budiman di akun Twitternya @budimandjatmiko, Minggu (01/11/2020).

Baca Juga:
CEK FAKTA: Benarkah Fadli Zon Akan Jemput WNI Eks ISIS Sendiri?

Budiman menganggap, bukan pemuda-pemuda pemenggal kepala itu yang layak diangkat menjadi pembela muslim melainkan tokoh bernama Mohammed Moussaoui.

Budiman Sudjatmiko soal pemenggalan guru di Prancis. (Twitter/@budimandjatmiko)
Budiman Sudjatmiko soal pemenggalan guru di Prancis. (Twitter/@budimandjatmiko)

“Yang lebih layak jadi pembela Muslim di Prancis adalah Mohammed Moussaoui (Ketua Dewan Muslim Prancis) yang bertemu Presiden Macron untuk bersama-sama mendiskusikan tafsir-tafsir baru tentang Laïcité (semacam aturan tentang “sekulerisme” Prancis),” sambung Budiman.

Ia menambahkan, ada 7 jenis Laïcité dengan skala ketaatan beragam yang berebut tafsir sehingga umat Islam harus mendiskusikannya.

Terkait diskusi itu, Budiman merasa berterima kasih terhadap para intelektual muda Indonesia yang ada di Eropa karena mengadakan diskusi yang membedah kontroversi itu.

“Untung ada diskusi intelektual-intelektual muda di Eropa dari NU, Muhammadiyah & Protestan di Youtube ini (webinar Cokro TV – red). Mereka mencegahku jadi bodoh. Kamu mau?” kata Budiman lagi.

Baca Juga:
Presiden Jokowi Kecam Pernyataan Emmanuel Marcon yang Lukai Umat Islam

Dalam webinar yang dimaksud Budiman, sejumlah intelektual muda Indonesia mengadakan diskusi bertajuk “Macron: Islamophobia atau pertahankan negeri.”

  • «
  • 1
  • 2
  • »