Demonstrasi Tapi Social Distancing, Ribuan Orang Protes PM Israel

Demonstrasi Tapi Social Distancing, Ribuan Orang Protes PM Israel


Ribuan warga memprotes Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Mereka berkumpul di Rabin Square memakai masker dan saling menjaga jarak. Foto-foto demonstrasi ini tersebar luas di media sosial.

Dilaporkan Independent, Senin (20/4/2020), lebih dari 2000 orang memenuhi Rabin Square saat pandemi virus corona ini. Mereka berdiri dengan menjaga jarak sekitar 2 meter.

Sebelum memulai demonstrasi, para warga membuat titik sebagai tanda berdiri dengan memberi jarak pada masing-masingnya.

Pengunjuk rasa berdemonstrasi menentang upaya perdana menteri untuk tetap berkuasa dengan membentuk “pemerintahan darurat” dengan saingan utamanya Benny Gantz, mantan kepala pasukan negara itu.

Demontrasi tapi Social Distancing di Israel (Twitter)
Demontrasi tapi Social Distancing di Israel (Twitter)

Mereka mengibarkan bendera hitam dan memegang poster-poster memprotes Benjamin Netanyahu.

Netanyahu menghadapi tiga persidangan korupsi. Tapi dia membantah dengan keras tuduhan tersebut.

Demonstran itu juga memprotes undang-undang baru yang bertujuan memerangi virus corona di tengah kekhawatiran mereka meredam kebebasan.

Israel telah mencatat lebih dari 13.600 kasus dan 173 kematian, pemerintah telah mengeluarkan undang-undang kontroversial termasuk mengizinkan badan intelijen domestik untuk melacak ponsel untuk memetakan penyebaran Covid-19.

Menurut Independent, di bawah panji “Selamatkan Demokrasi” para pengunjuk rasa meneriaki Netanyahu dengan mengatakan “corona sama dengan virus yang melayani seorang diktator.”

Para pengunjuk rasa menuduh perdana menteri membahayakan lembaga-lembaga demokrasi di Israel. Mereka meminta Gantz yang baru membentuk partai untuk tidak membentuk koalisi dengan Netanyahu.

Di antara anggota parlemen terkemuka yang berbicara pada rapat umum tersebut adalah mantan mitra pemilihan Gantz, politisi Yair Lapid. Pada protes itu, Lapid berbicara tentang penipuan.

“Inilah bagaimana demokrasi mati di abad ke-21. Mereka tidak mati karena tank tapi parlemen, mereka mati dari dalam,” kata Lapid, menurut surat kabar Israel Haaretz.

Senin pagi, Lapid langsung mengajukan banding ke Gantz di Twitter dengan menulis, “Entah Anda melawan korupsi, atau Anda adalah bagian dari itu. Biru dan Putih, pilih satu sisi. ”

Moshe Ya’alon, mantan pemimpin Partai Biru dan Putih lainnya dan mantan menteri pertahanan negara itu, juga memberikan pidato di rapat umum yang menyerang pemerintah karena “menciptakan kelaparan” pada sistem kesehatan masyarakat selama beberapa dekade.

Ayman Odeh, seorang anggota parlemen Arab-Israel mengatakan satu-satunya cara untuk memerangi virus corona adalah “perjuangan bersama Yahudi-Arab”.

Tapi protes ini tampaknya berdampak kecil pada Gantz. Ia justru mengumumkan melakukan pertemuan dengan Netanyahu tentang pemerintah baru pada hari Senin.