Hii Seram… Ilmuwan Temukan Gen Zombie, Hidup setelah Orang Meninggal

Para ilmuwan menemukan “gen zombie” di otak manusia yang menjadi hidup dan tumbuh setelah seseorang dinyatakan meninggal dunia.

Sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa segala sesuatu di otak akan berhenti setelah seseorang meninggal, tetapi penelitian baru ini mengungkapkan beberapa gen hidup tak lama kemudian.

Tim ahli dari University of Illinois Chicago (UIC), menemukan “gen zombie”, yang merupakan sel inflamasi bernama sel glial, di otak manusia mampu meningkatkan aktivitas dan tumbuh hingga proporsi berlebih.

Para peneliti mengamati tindakan dalam ekspresi gen di jaringan otak segar dan menemukan sel itu bertunas selama berjam-jam setelah kematian.

Baca Juga:
Peta Baru Ini Ungkap Lokasi Hewan Tak Dikenal Hidup di Bumi

Meskipun melihat gen menjadi hidup setelah seseorang meninggal dunia terdengar aneh, para ahli mengatakan, itu bukan kejutan besar karena sel-sel ini bertugas untuk membersihkan “sesuatu” setelah orang tersebut mengalami cedera otak seperti kekurangan oksigen atau stroke.

“Kebanyakan penelitian berasumsi bahwa segala sesuatu di otak berhenti ketika jantung berhenti berdetak, tetapi sebenarnya tidak demikian. Temuan kami akan diperlukan untuk menafsirkan penelitian tentang jaringan otak manusia,” kata Dr. Jeffrey Loeb, kepala neurologi dan rehabilitasi di UIC College of Medicine.

Mana yang lebih sering Anda pikirkan, makan atau bercinta?
Ilustrasi otak manusia. [Shutterstock]

Studi tersebut menganalisis jaringan otak segar yang dikumpulkan selama operasi otak standar pada seseorang dengan gangguan neurologis.

Tim menemukan bahwa sekitar 80 persen gen yang dianalisis tetap relatif stabil selama 24 jam.

Kumpulan gen yang ditemukan terbangun bertugas untuk menyediakan fungsi seluler dasar dan biasanya digunakan dalam penelitian terkait kualitas jaringan.

Baca Juga:
Disebut Gen Zombie, Sel Otak Ini Malah Lebih Aktif Usai Manusia Meninggal

Sementara kelompok gen lain yang diketahui berada di neuron dan terbukti terlibat dalam aktivitas otak manusia seperti memori, berpikir, dan kejang, dengan cepat menurun beberapa jam setelah kematian.

  • «
  • 1
  • 2
  • »