Samarinda () – Perjuangan panjang tim bola tangan Provinsi Kalimantan Timur yang bermarkas di "gedung berhantu" yakni bekas Hotel Atlet Stadion Sempaja, Samarinda, akhirnya berbuah manis dengan raihan medali emas pada ajang PON XX Papua.

Tim putri Kalimantan Timur berhasil membawa pulang medali emas usai mengalahkan tim Jawa Barat dengan skor tipis 23-22 pada laga final di GOR Futsal Mimika, Papua 14 Oktober 2021.

Sebelumnya tim putra Kaltim telah memastikan posisi juara tiga atau meraih medali perunggu pada cabang bola tangan yang hanya mempertandingkan dua nomor tanding yakni beregu putra dan putri.

Manajer tim bola tangan Kaltim mengaku bersyukur atas pencapaian prestasi tersebut, karena dengan berbagai macam keterbatasan di masa persiapan justru anak didiknya bisa meraih prestasi tertinggi.

"Kami menjalani latihan sehari-hari di Hotel Atlet, banyak orang yang bilang gedung itu menjadi markas hantu, karena sudah bertahun- tahun tidak difungsikan," kata Suryadi Gunawan dihubungi dari Samarinda, Minggu.

Dia menuturkan bahwa sebelum mendapatkan restu untuk bermarkas di Hotel Atlet tersebut, tempat latihan anak didiknya selalu berpindah-pindah lokasi, terkadang di lapangan futsal, GOR Segiri, dan tempat terbuka lainnya ketika kedua tempat tersebut digunakan untuk kegiatan lain.

"Kami baru masuk di Hotel Atlet sekitar tahun 2019, kondisinya masih miris tidak ada lampu penerangan, tempatnya masih kotor bahkan saluran air pun tidak ada. Makanya saat kami meminta izin kepada Gubernur Kaltim Isran Noor, beliau bertanya kenapa kalian latihan di gedung berhantu itu," beber Suryadi.

Awalnya Hotel Atlet tersebut dibangun oleh Pemerintah Provinsi Kaltim sebagai sarana tempat menginap atlet kontingen luar daerah saat PON ke-18 di Kaltim.

Usai perhelatan PON, gedung enam lantai tersebut sempat digunakan sebagai markas atlet Kaltim dalam persiapan menuju PON 2012 di Riau dan setelah itu juga digunakan pelatnas atlet SEA Games untuk beberapa cabang olahraga.

Memasuki tahun 2013 praktis hotel yang terletak di komplek Stadion Madya Samarinda itu sudah tidak ada aktifitas.

Pada era pemerintahan Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak hotel tersebut sempat ditawarkan kepada swasta untuk mengelola.

Namun, Grand Elty Group yang digadang akan mengelola hotel atlet itu akhirnya mundur dan belum ada pihak lainnya yang berminat untuk menjadi pengelola.

Selama bertahun-tahun bangunan megah bernilai puluhan miliar rupiah tersebut akhirnya mangkrak dan beberapa fasilitas hotel seperti AC atau kabel saluran listrik hilang dijarah pencuri.

Saat siang hari bangunan hotel tersebut masih menampakkan kemegahan bila dilihat dari luar gedung dan ada sejumlah aktifitas masyarakat di kawasan Stadion Madya karena ada perkantoran Dinas Pemuda dan Olahraga Kaltim, atau kegiatan olahraga joging pada sore hari.

Namun memasuki malam hari, khususnya di sekitar Hotel Atlet tersebut terlihat seram karena tidak adanya lampu penerangan, sehingga masyarakat takut mendekati sekitar kawasan hotel.

Suryadi mengatakan, dengan gotong royong para atlet dan pelatih, loby utama hotel yang mempunyai aula besar itu dibersihkan untuk digunakannya sebagai tempat dan markas latihan.

"Sebenarnya tidak representatif untuk latihan karena lantainya masih berkeramik, sementara lapangan hand ball menggunakan lantai karpet, jelas resikonya kaki pemain banyak yang lecet usai latihan," urai Suryadi.

Suryadi mengaku bersyukur para atlet tidak mengeluhkan keadaan, mereka sadar sebagai cabang olahraga baru tentunya perlu perjuangan dan kerja keras untuk meraih kesuksesan.

Baca juga: Manajer Kaltim puas raih satu emas bola tangan PON XX

Selanjutnya : kenal dari Olimpiade

  • 1
  • 2
  • Tampilkan Semua

Oleh Arumanto
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © 2021