Luar Biasa, Bocah 10 Tahun Berhasil Kalahkan Grandmaster Catur

Bocah asal Skotlandia bernama Frederick Waldhausen Gordon berhasil mengalahkan seorang grandmaster catur Bogdan Lalic dalam permainan online.

Menyadur BBC Minggu (23/05), bocah yang disapa Freddy ini mulai bermain catur sejak umur enam tahun dan bergabung dalam Akademi Catur Edinburgh dengan durasi latihan dua jam sehari.

Bakatnya di permainan asah otak ini mulai terlihat ketika berhasil mengalahkan orangtuanya yang memiliki gelar PhD di bidang matematika.

Freddy adalah salah satu junior terbaik Skotlandia dan menjadi juara Inggris di bawah 10 tahun. Saat ini ia menjadi pemain U-18 terbaik di negara itu.

Baca Juga:
Susanto Megaranto Wakili Indonesia di Piala Dunia Catur 2021

Sejarah barunya ditorehkan pada bulan Maret ketika ia mengalahkan grandmaster Bogdan Lalic dalam memenangkan Acara Cepat Prix Federasi Catur Inggris.

Ilustrasi catur. [Eduardo Munoz Alvarez / AFP]
Ilustrasi catur. [Eduardo Munoz Alvarez / AFP]

Dia menghadapi lawan dewasa dalam enam pertandingannya, tetapi mengatakan pertandingan 30 menit dengan pemain Kroasia berusia 57 tahun itu adalah pertandingan yang paling menarik.

“Saya sangat gugup, tapi apa pun yang terjadi, saya akan belajar darinya agar tidak terlalu menekan diri saya sendiri.”

“Dia memainkan beberapa gerakan yang menurut saya sedikit tidak akurat dan saya memanfaatkannya. Ketidakakuratan kecilnya menjadi hal besar seiring berjalannya waktu.”

“Kami berdua mengambil jumlah yang sama tetapi yang saya ambil lebih berharga. Saya saat itu berada dalam posisi hampir menang, jadi dia mengundurkan diri.”

Baca Juga:
Susanto dan Novendra Saling Sikut Berebut Tiket Piala Dunia Catur 2021

Kejuaraan tersebut diadakan secara online, karena pembatasan Covid-19, jadi siswa di Sekolah George Heriot ini bermain dari ruang belajar ayahnya.

Ilustrasi aplikasi catur di ponsel pintar (Shutterstock).
Ilustrasi aplikasi catur di ponsel pintar (Shutterstock).

“Saya tidak bisa diganggu dan perlu ketenangan total, jadi keluarga saya menunggu di taman sementara saya bermain dengan pintu tertutup.”

“Saya tidak bermain terlalu pasif, saya menjaga lawan saya tetap waspada. Begitu selesai saya melompat-lompat, karena tidak enak duduk di kursi selama itu.”

Dia kemudian berteriak ke luar jendela, memanggil orangtuanya – Dr Maja Waldhausen dan Prof Iain Gordon – juga saudaranya Josephine yang berusia 12 tahun.

Meskipun prestasi itu sangat membanggakan, ia belum memberi tahu temannya tentang memenangkan kompetisi tersebut, di mana dia juga bermain imbang dengan grandmaster Inggris Keith Arkell.

“Saya tidak memberi tahu siapa pun di sekolah karena menurut saya itu membual,” jelasnya.