Jakarta () – Tarian Pangkur Sagu menjadi salah satu tarian yang ditampilkan pada saat Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali datang meninjau pelaksanaan kompetisi senam artistik.

Menuntut untuk ditampilkan secara energik, tarian itu ternyata memang menjadi tarian yang dikhususkan untuk menyambut tamu ke Bumi Cendrawasih.

“Ini memang tarian khas Papua, tidak hanya dari provinsi Papua tapi juga Papua Barat,” kata Panitia dari Bidang Sosial Budaya PON XX Papua Dana kepada .

Sejumlah penari membawakan tarian Pangkur Sagu di Istora Papua Bangkit, Kampung Harapan, Kabupaten Jayapura, Papua, Jumat (1/10/2021). Tari Pangkur Sagu merupakan tarian adat Papua yang menceritakan tentang mata pencaharian masyarakat papua dengan membuat sagu mulai dari menebang pohon hingga memeras air sagu, hingga sagunya siap diolah. ( FOTO/M Risyal Hidayat)

Dana mengatakan Pangkur Sagu merupakan tarian yang menggambarkan kegiatan masyarakat Papua bersiap melakukan panen hasil tani berupa sagu.

Tarian ini pun menggambarkan secara simbolik ritual pesta yang diadakan masyarakat Papua pada saat membuat sagu.

Gotong royong, kebersamaan, serta rasa syukur adalah nilai yang ingin ditampilkan dalam tarian ini.

Sejumlah penari membawakan tarian Pangkur Sagu di Istora Papua Bangkit, Kampung Harapan, Kabupaten Jayapura, Papua, Jumat (1/10/2021). Tari Pangkur Sagu merupakan tarian adat Papua yang menceritakan tentang mata pencaharian masyarakat papua dengan membuat sagu mulai dari menebang pohon hingga memeras air sagu, hingga sagunya siap diolah. ( FOTO/M Risyal Hidayat)

Tarian pertama kali dimulai oleh para penari laki- laki berjumlah enam orang yang seakan membawa alat untuk menokok pohon sagu.

Tak lama kelompok penari wanita dengan jumlah yang sama ikut bergabung untuk menjadikan air sagu yang telah didapat diolah untuk menjadi sagu.

Kelompok penari itu terlihat sangat harmonis menarikan tarian seolah mendalami kegiatan bertani sagu yang menjadi kebiasaan masyarakat Papua.

Tarian ini semakin terasa sangat berkearifan lokal karena para penampil yang menari dilengkapi dengan kostum yang terasa menyatu dengan alam.

Baca juga: Masyarakat lima wilayah adat diajak dukung sukseskan PON XX Papua

 

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © 2021