Orangutan Tertua di Dunia Mati

Orangutan Tertua di Dunia Mati

Orangutan betina tertua di dunia berusia 61 tahun bernama Inji, dilaporkan telah mati di Kebun Binatang Oregon.

Meskipun tanggal lahirnya tidak diketahui secara pasti, Inji telah berada di kebun binatang sejak 1961 dan diduga berusia 1 tahun saat itu. Hewan itu dibawa ke Amerika Serikat melalui perdagangan hewan liar legal pada waktu itu.

“Kami tahu dia tidak bisa hidup selamanya, tapi ini sangat menyakitkan dan saya tahu banyak pengunjung berduka bersama kami,” kata Bob Lee, yang mengawasi kesejahteraan hewan di kebun binatang, seperti dikutip dari Live Science, Kamis (14/1/2021).

Sepanjang hidupnya, Inji tetap aktif dan menghabiskan sebagian besar waktunya berinteraksi dengan pengunjung melalui jendela di habitatnya.

Baca Juga:
9 Ekor Orangutan Sumatera Menjalani Karantina di Sumut

Staf kebun binatang dan pengunjung, sering kali membawa barang berwarna-warni untuk membuatnya tetap terhibur.

“Inji sepertinya mempelajari manusia dan menikmati mengamati mereka, terutama anak-anak,” tambah Lee.

Tingkat interaksi yang tinggi dengan pengunjung dan perawatan sangat baik di kebun binatang, memungkinkan Inji hidup jauh melampaui usia rata-rata spesiesnya.

Menurut National Geographic, rata-rata masa hidup orangutan di alam liar hanya 30 hingga 40 tahun.

Inji juga menjadi seorang induk dari anaknya berjenis kelamin betina yang diberi nama Markisa dan kini berusia 33 tahun.

Baca Juga:
9 Orangutan Sumatera Jalani Karantina Setelah Dipulangkan dari Malaysia

Bahkan, Inji menjadi nenek bagi keturunan Markisa sendiri, sebuah pencapaian yang sangat sedikit bisa terjadi pada orangutan yang hidup lama.

Namun, kesehatannya memburuk secara drastis selama beberapa minggu terakhir.

Inji dilaporkan bergerak dengan kaku, jarang meninggalkan sarangnya, dan tidak lagi tertarik pada benda di sekitar, bahkan pada makanan kesukaannya.

Pada akhirnya, Inji berhenti merespons obat penghilang rasa sakit dan staf medis kebun binatang memutuskan untuk “menidurkan” Inji secara manusiawi pada Sabtu (9/1/2021).

Inji merupakan spesies orangutan Sumatera, salah satu dari tiga spesies orangutan yang terdaftar sebagai terancam punah di dalam Daftar Merah IUCN.

Dua spesies lainnya mencakup orangutan Kalimantan dan orangutan Tapanuli.

Saat ini, hanya tersisa 15.000 orangutan Sumatera di alam liar dan hanya 800 orangutan Tapanuli yang tersisa.

“Kami bersyukur bisa memberi Inji rumah yang bagus, tapi memilukan memikirkan keadaan yang membawanya ke sini. Meski perdagangan satwa liar saat ini ilegal, namun praktek itu masih ada,” ucap Asaba Mukobi, penjaga primata senior kebun binatang Oregon.

Inji, orangutan tertua di dunia diberitakan mati. [YouTube/Oregon Zoo]
Inji, orangutan tertua di dunia diberitakan mati. [YouTube/Oregon Zoo]

Mukobi menambahkan bahwa hal tersebut dianggap sebagai ancaman besar bagi kelangsungan hidup orangutan, seiring dengan pertambahan manusia dan hilangnya habitat dari perkebunan kelapa sawit. Orangutan berada di ambang kepunahan.

Kebun binatang Oregon bermitra dengan Borneo Orangutan Survival Foundation, mengirim staf perawatan guna membantu memastikan pelepasan liar orangutan yatim piatu dan meningkatkan kehidupan anak orangutan yatim piatu, yang tidak dapat dilepaskan.