Permudah Mobilitas Warga, PUPR Bangun Jembatan Gantung di Banten

Permudah Mobilitas Warga, PUPR Bangun Jembatan Gantung di Banten

Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan rakyat semakin gencar membangun infrastruktur untuk mempermudah mobilisasi masyarakat. Salah satunya pembangunan infrastruktur di Provinsi Banten.

Selain membangun membangun jalan tol dan bendungan, PUPR juga mebangun jembatan gantung. Salah satunya adalah Jembatan Gantung Mekar Baru, Kecamatan Petir, Kabupaten Serang.

Pembangunan jembatan gantung tersebut dilakukan dengan tujuan memperlancar mobilitas dan memangkas waktu tempuh antar desa yang sebelumnya harus memutar jauh akibat dipisahkan oleh kondisi geografis, seperti jurang, ataupun sungai.

Kepala Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) Banten, Ditjen Bina Marga Wida Nurfaida mengatakan Jembatan Gantung Mekar Baru dibangun sejak tanggal kontrak 11 September dengan masa pelaksanaan 112 hari kalender.

Baca Juga:
Untuk Kuatkan Bangunan, PUPR akan Gunakan Teknologi Lapisan Ferosemen

“Saat ini progres konstruksi sudah mencapai 72 persen, sesuai kontrak selesai 30 Desember 2020 tetapi kami targetkan selesai lebih cepat pada 21 Desember 2020 agar segera dapat dimanfaatkan masyarakat. Jadi dulu kondisi jembatan sering terkena banjir, kalau banjir masyarakat tidak bisa lewat jadi harus memutar mencari jalan lain, makanya dibangun jembatan ini,” ujar Wida di Jembatan Gantung Mekar Baru, Kecamatan Petir, Kabupaten Serang, Banten, Minggu (22/11/2020).

Wida menjelaskan, Jembatan Gantung Mekar Baru dibangun sepanjang 42 meter dengan lebar 1,5 meter untuk menghubungkan Desa Mekar Baru dan Desa Cikokok, Kecamatan Petir. Anggaran pembangunannya sebesar Rp 2,6  miliar yang dikerjakan oleh kontraktor PT Rizky Cipta Guna Perkasa dengan melibatkan pekerja lokal dari sejumlah kampung diantaranya warga Kampung Cidokok, RT 06 RW 02.

“Selain jembatan kami juga akan membantu perbaikan jalan akses dan drainase menuju jembatan masing-masing sepanjang  300 meter. Kami berharap dengan selesainya jembatan nanti dapat dirawat dan dianfaatkan sebaik-baiknya,” tuturnya.

Kepala Desa Mekar Baru Mudzakir merasa bersyukur dan mengucapkan terima kasih kepada Kementerian PUPR atas dibangunnya jembatan tersebut. Menurut Mudzakir, kondisi jembatan sebelumnya sangat memprihatinkan karena hanya berupa cor tanpa besi pengamanan.

“Setiap hujan pasti jembatan sebelumnya tergenang air, karena  berada di bawah jurang. Sudah banyak masyarakat yang nekat melintas jatuh, makanya kami sangat bersyukur akhirnya jembatan baru yang selama ini sudah ditunggu-tunggu masyarakat dibangun Kementerian PUPR untuk mempermudah mobilitas warga. Dulu kalau banjir harus mutar masyarakat sini sekitar 2 kilometer lah. Dengan adanya jembatan ini jadi masyarakat tidak perlu lagi cari jalan-jalan tikus,” kata Mudzakir.

Baca Juga:
PUPR Serahkan 157 Rusun TNI kepada Kemhan Senilai Rp 2,1 Triliun

Di Provinsi Banten sekitar 30 jembatan gantung telah dibangun Kementerian PUPR. Pembangunan jembatan gantung merupakan usulan dari Pemerintah Daerah setempat, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), TNI, dan DPRD yang diajukan kepada Kementerian PUPR dengan mempertimbangkan kondisi wilayah, sosial, ekonomi, potensi wilayah, dan kesesuaian lokasi, manfaat, dan urgensi pembangunan jembatan.

  • «
  • 1
  • 2
  • »