Satgas Covid-19: Tenaga Kesehatan Harus Lebih Cerdas daripada Virus Corona

Berdasarkan hasil jurnal terbaru, disebutkan bahwa tenaga kesehatan dan sumber daya masyarakat (SDM) kesehatan lainnya memiliki risiko tiga kali lipat lebih besar terinfeksi Covid-19 meskipun pada negara yang pengendalian virus coronanya baik sekalipun.

Sekretaris Bidang Perlindungan Tenaga Kesehatan Satgas Penanganan Covid-19, dr. Mariya Mubarika, mengatakan tenaga kesehatan harus lebih cerdas dan paham karakteristik virus agar tidak tertular.

“Artinya, perawat harus bisa memahami dengan benar karakteristik virus agar dapat menghindar atau jangan sampai tertular, dan jika terinfeksi tidak sampai parah, cukup di fase satu yang tidak ada risiko kerusakan apapun pascapenyembuhan,” katanya di Jakarta, Selasa (9/3/2021), seperti dikutip dari Antara.

Mariya mengungkapkan banyak laporan dokter yang menyampaikan keluhan perawat khawatir tertular Covid-19. Perawat tidak memiliki tempat khusus ketika pulang ke rumah, padahal ada bayi di rumah, orangtua dengan komorbid (penyakit penyerta), yang berakibat perawat bekerja dengan mental dilema antara tuntutan keselamatan diri dan orangtua.

Baca Juga:
Heboh Varian B117 di Indonesia, Pola Penularannya Berbeda?

Ketua Bidang Advokasi Legislasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) itu mengatakan bahwa cara cerdas yang dapat dilakukan salah satunya dengan menjaga imunitas tubuh tetap prima serta tetap menerapkan protokol kesehatan.

Namun, permasalahan di Indonesia, terutama tenaga kesehatan, banyak yang tidak mengenali status kesehatan dirinya sendiri. Perawat merasa tidak punya riwayat gula darah tinggi dan hipertensi, dan baru ketahuan setelah terinfeksi Covid-19.

“Makanya penting mengetahui status kesehatan kita, jika terinfeksi pun bisa teratasi dengan baik, dan sejauh data yang didapat saat ini, imunitas yang dibentuk dari vaksin atau pascainfeksi sekalipun sangat individual, sehingga meskipun sudah divaksin harus tetap protokol kesehatan agar tidak terinfeksi,” ujar dokter lulusan Universitas Gadjah Mada (UGM) itu.

Mariya mengimbau para tenaga kesehatan ini mengupayakan skrining komorbid, karena orang dengan komorbid, seperti kolesterol tinggi dan diabetes dengan kadar gula tinggi, mudah terinfeksi.

Kemudian, jika terinfeksi Covid-19, pasien komorbid cenderung mudah sekali ke fase kritis dan untuk menurunkan kolesterol itu tidak bisa dalam satu dua hari, tapi mungkin bisa sampai tiga bulan.

Baca Juga:
Pfizer hingga CoronaVac, Mana Vaksin Covid-19 Terbaik?

Begitu juga dengan penderita diabetes melitus, Mariya menyarankan agar dilakukan pengecekan HB A1C. Penderita diabetes yang kadar gulanya stabil itu seperti orang biasa, tapi kalau gula darahnya tinggi dia memiliki tingkat risiko tinggi dan berpotensi masuk ruang ICU.