Solo () – Sebanyak 1.500 peserta dari 9 negara di Asia Tenggara telah mendaftarkan diri mengikuti penyelenggaraan ASEAN Para Games (APG) XI 2022, di Jawa Tengah, Juli mendatang.

Saat ini sudah mendaftarkan 1.500 atlet dan ofisial dari Thailand, Malaysia, Philipina, Singapura, Kamboja, Myanmar, Timor Leste, Brunei, dan tuan rumah Indonesia, kata Ketua Umum National Paralympic Committee (NPC) Indonesia, Senny Marbun, di Solo, Jumat.

"Dua negara peserta lain yang belum mendaftarkan diri yakni Laos dan Vietnam. Karena, kedua negara itu, masih menunggu undangan resmi dari panitia penyelenggara di Indonesia," kata Senny Marbun.

Senny mengatakan APG XI akan mempertandingkan 14 cabang olahraga yakni atletik, boccia, panahan, judo, angkat berat, renang, tenis meja, tenis lapangan, catur, goalball, bulu tangkis, balap sepeda, sepak bola CP dan voli duduk.

Indonesia akan menurunkan sekitar 200 atlet untuk mengikuti semua cabang olahraga yang dipertandingkan.

Beberapa waktu lalu NPC Indonesia dipanggil oleh Presiden Joko Widodo di Jakarta untuk membicarakan penyelenggaraan ASEAN Para Games XI 2022.

APG diadakan setelah sudah empat tahun tidak digelar saat Filipina 2020 batal karena pandemi COVID-19, dan di Vietnam tahun ini, tidak berani menyelenggarakan karena pandemi. 

NPC Indonesia sudah menyampaikan kondisi bahwa para atlet difabel Asia Tenggara yang terus menjalani latihan rutin tanpa kompensasi, kepada Presiden Joko Widodo, sehingga diambil alih oleh APG di Indonesia.

Para atlet difabel Asia Tenggara membutuhkan panggung untuk berkompetisi karena sudah empat tahun tidak menyelenggarakan APG dan Presiden kemudian meminta APG Indonesia menyelenggarakan perhelatan ini di Indonesia.

"NPC Indonesia berterima kasih karena pemerintah telah mendukung penyelenggaraan APG XI di Jawa Tengah. Jika APG nanti sukses, setelah balap motor GP 2022 Mandalika sukses luar biasa, Indonesia akan semakin terlihat di dunia luar biasa," kata Senny Marbun.

NPC Indonesia telah menyiapkan venue yang dibutuhkan di Solo Raya. Indonesia pernah menjadi tuan rumah APG pada 2011 sehingga venue tahun itu bisa digunakan untuk APG saat ini.

Jumlah peserta saat ini luar biasa karena sudah melampaui  APG 2017 di Malaysia dan APG 2015 di Singapura. Pada APG 2015 Singapura jumlah peserta adalah 1.257 peserta dan APG 2017 Malaysia ada 1.424 peserta. 

Baca juga: Timnas Paragames Indonesia ajukan anggaran perpanjangan masa latihan

Pewarta: Bambang Dwi Marwoto
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © 2022