Update Covid-19 Global: Tren Penularan Infeksi di Amerika Serikat Turun

Update Covid-19 Global: Tren Penularan Infeksi di Amerika Serikat Turun

Virus corona SARS Cov-2 penyebab infeksi Covid-19 membuat semakin resah setelah ahli menemukan banyaknya jenis mutasi. Disebut, mutasi yang ditemukan di Inggris dan Afrika membuat infeksi lebih cepat menular. 

Praktis, hal itu menyebabkan kasus melonjak dibeberapa negara sejak November 2020.

Hingga Senin (15/2) pukul 07.08 WIB, total kasus Covid-19 diseluruh dunia, tercatat pada situs worldometers, telah lebih dari 109,37 juta infeksi. 

Dari total kasus itu, 97 persen di antaranya, atau sebanyak 81,6 juta orang, sudah dinyatakan sembuh. Sementara 3 persen lainnya, 2,41 juta jiwa, meninggal akibat terinfeksi Covid-19.  

Baca Juga:
Pasien Corona Sembuh di Jakarta Bertambah 4.349 Orang

Selama 24 jam terakhir, terdapat 281.116 kasus baru diseluruh dunia dan 6.532 orang meninggal dunia. 

Orang meninggal dunia paling banyak dilaporkan di Meksiko dengan jumlah 1.214 jiwa dalam satu hari. Negara bagian Amerika Serikat itu sudah mencatatkan 173.771 orang meninggal akibat Covid-19, terbanyak ketiga di dunia setelah AS dan Brasil. 

Sedangkan kasus baru paling banyak dilaporkan Amerika Serikat yang telah menjadi pusat dari infeksi Covid-19. Negeri Paman Sam itu melaporkan 63.446 infeksi harian, sehingga membuat total kasusnya menjadi 28,26 juta. 

Dalam sepekan terakhir, AS sebenarnya mengalami penurunan kasus harian dengan rata-rata di bawah 100 ribu kasus setiap hari. Namun penurunan belum terjadi pada laporan orang meninggal yang rata-rata masih di atas seribu per hari. 

Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IMHE) Universitas Washington bahkan memproyeksikan akan ada 130 ribu orang Amerika akan meninggal akibat Covid-19 selama tiga setengah bulan ke depan. 

Baca Juga:
Pedoman Baru CDC: Orang yang Sudah Divaksin Penuh Tak Perlu Karantina Lagi

IMHE membenarkan adanya tren penurunan kasus harian di AS. Menurut para ahli, ada empat faktor kunci yang akan menentukan kondisi AS terhadap pandemi Covid dalam beberapa bulan ke depan.

  • «
  • 1
  • 2
  • »