Wanita Disebut Tak Boleh Memimpin, Susi Pudjiastuti Kasih Jawaban Telak

Wanita Disebut Tak Boleh Memimpin, Susi Pudjiastuti Kasih Jawaban Telak


Mantan Menteri Koordinator Bidang Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menanggapi komentar seorang pengguna Twitter yang menyebut bahwa perempuan tak boleh menjadi pemimpin.

Mulanya, nama Susi Pudjiastuti masuk dalam daftar polling sosial media yang dibuat oleh Abdul Rani Rasjid, sosok yang dulu pernah menggegerkan publik dunia maya dengan mengajukan diri sebagai capres melalui Twitter.

Kali ini, Rasjid yang telah berganti akun, muncul dengan membuat polling pada Rabu (29/42002) dengan tema capres pada tahun 2024.

Dari pilihan polling tersebut terdapat empat nama yaitu Susi Pudjiastuti, Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, dan dirinya sendiri Abdul Rani Rasjid.

Polling ini pun cukup mendapat perhatian masyarakat Twitter bahkan sempat di-retweet oleh Susi Pudjiastuti.

Nama Susi Pudjiastuti pun menempati urutan teratas dengan jumlah suara polling sebesar 45.7%.

Namun, seorang warganet mengomentari polling tersebut. Ia menganggap bahwa perempuan tidak boleh jadi pemimpin negara.

“Dalam ajaran agama Islam, tidak boleh seorang wanita jadi pemimpin negara. Itu haram hukumnya,” tulis warganet tersebut (30/4/2020).

Tak disangka, komentar tersebut justru mendapat perhatian langsung dari sang Eks Menteri.

“Di negeri saya Indonesia itu boleh Pak,” tulis Susi (3/4/2020).

Cuitan Susi soal pemimpin tak boleh perempuan. (Twitter/@susipudjiastuti)
Cuitan Susi soal pemimpin tak boleh perempuan. (Twitter/@susipudjiastuti)

Tanggapan singkat Susi ini langsung diserbu dan disetujui oleh kebanyakan warganet.

Beberapa warganet menyayangkan dengan sikap seseorang yang masih saja memandang perbedaan gender dalam pemerintahan.

“Di Indonesia tidak ada pembatasan gender untuk menjadi pemimpin. Kalau tidak ada pemimpin pria yang hebat dan transformasional, saatnya perempuan menjadi pemimpin,” tulis seorang warganet.

Senada dengan komentar di atas, warganet lainnya menambahkan, “Tenggelamkan bu! Selagi pemimpin perempuan tersebut memiliki kapabilitas untuk memimpin, kenapa tdak. Selagi dia mampu, ya beri kesempatan, tegur ketika salah, apresiasi ketika benar. Mau dia seseorang yang berjenis kelamin laki-laki ataupun perempuan”.