Waspada Efek Samping, WHO Hentikan Uji Coba Hydroxychloroquine

Waspada Efek Samping, WHO Hentikan Uji Coba Hydroxychloroquine


Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menghentikan uji coba hydroxychloroquine sebagai pengobatan virus corona (Covid-19) karena masalah keamanan.

Hydroxychloroquine adalah obat anti-malaria yang digunakan untuk mengendalikan penyakit autoimun seperti radang sendi dan lupus. Obat ini telah dilihat sebagai pengobatan potensial untuk Covid-19. Hal ini diperkuat dengan pernyataan Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwaa dia sudah mulai menggunakan obat itu.

Terbaru, Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros Adhanom mengatakan bahwa uji coba obat Covid-19 telah dimulai sekitar dua bulan lalu.

Dia mengatakan bahwa temuan awal menunjukkan, tingkat kematian lebih tinggi, di antara pasien Covid-19 yang menerima hydroxychloroquine dan chloroquine.

Sebagaimana dilansir laman Metro.co.uk, Selasa (26/5/2020), uji coba dihentikan sementara untuk meninjau sisi keamanan, sekaligus mengevaluasi manfaat dan bahaya dari Hydroxychloroquine. WHO menunda uji klinis hydroxychloroquine atas ketakutan keselamatan.

Dr Tedros mengatakan, dia ingin menegaskan kembali bahwa obat dapat terus digunakan dengan aman oleh pasien dengan penyakit autoimun atau malaria. Itu terjadi setelah Donald Trump, 73, mengatakan dia telah minum obat selama sekitar satu setengah minggu.

Pernyataan ini bertentangan dengan saran dari petugas medis top pemerintahannya. Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) Pemerintah AS memperingatkan penggunaannya di luar rumah sakit karena dapat menyebabkan masalah jantung.

Efek samping dapat termasuk sakit kepala, mual, sakit perut, ruam kulit, gatal, dan rambut rontok, menurut Drugs.com.

Presiden AS Donald Trump berbicara dalam jumpa pers penanganan pandemi COVID-19 di Gedung Putih, Washington, 19 Mei 2020. [AFP]
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam jumpa pers penanganan pandemi COVID-19 di Gedung Putih, Washington, 19 Mei 2020. [AFP]

Trump mengatakan dokter Gedung Putihnya tidak merekomendasikannya kepadanya, tetapi dia memintanya.

“Saya mulai mengkonsumsinyakarena saya pikir itu bagus. Saya sudah mendengar banyak cerita bagus,” ujanya dalam sebuah jumpa pers.

Dia menepis kekhawatiran tentang efek samping obat, sambil mengklaim banyak pekerja garis depan yang meminumnya dan banyak dokter meminumnya.