WHO Pastikan Covid-19 Bukan Berasal dari Laboratorium di China

WHO Pastikan Covid-19 Bukan Berasal dari Laboratorium di China

Badan kesehatan dunia (WHO) memastikan tidak ada bukti yang mendukung rumor bahwa virus corona baru pemicu wabah Covid-19 di dunia berasal dari laboratorium. Diduga kuat virus itu melompat ke manusia dari binatang atau daging binatang liar yang dibekukan.

Hal ini disampaikan Peter Ben Embarek, seorang pejabat WHO yang kini sedang terlibat dalam investigasi tentang virus corona di China, dalam jumpa pers bersama di Wuhan – kota tempat Covid-19 pertama kali dilaporkan pada akhir 2019 lalu.

“Penyakit ini mungkin dibawa oleh orang yang terinfeksi dan disebarkan ke orang lain di pasar – bisa saja pedagang lain atau pembeli – tetapi juga bisa dibawa oleh barang jualan tertentu,” jelas Embarek seperti dilansir dari Bloomberg, Selasa (9/2/2021).

Pasar yang diacu Embarek adalah pasar Huanan di Wuhan. Dari pasar inilah banyak pasien Covid-19 pertama berasal.

Baca Juga:
WHO Tegaskan Virus Corona Covid-19 Tidak Berasal dari Pasar Basah Wuhan

“Dari antara barang-barang jualan di pasar tersebut, yang paling menarik adalah daging hewan liar beku. Beberapa spesies hewan ini dikenal lebih rentan terhadap virus ini,” imbuh dia.

Embarek menekankan bahwa sangat tidak mungkin Covid-19 disebabkan oleh virus yang bocor dari laboratorium dan karenanya tak perlu penyelidikan lebih lanjut soal dugaan atau teori tersebut.

Teori soal kebocoran virus corona dari laboratorium ini tadinya disebarkan oleh sejumlah pihak, terutama kelompok pendukung dan Presiden Donald Trump sendiri di Amerika Serikat.

Laboratorium Wuhan

WHO juga mengunjungi laboratorium Wuhan Institute of Virology pekan lalu. Laboratorium dengan tingkat keamanan superketat ini adalah tempat virus-virus corona yang berasal dari kelelawar diteliti.

Baca Juga:
Kasus Penyakit Misterius AFM Menurun akibat Pandemi Virus Corona

Tim WHO sudah mewawancarai Shi Zhengli, ilmuwan terkemuka China di Wuhan yang mengumpulkan virus-virus corona dari kelelawar selama lebih dari 10 tahun terakhir.

  • «
  • 1
  • 2
  • »