Crash! Tesla Tabrakan 2 Tewas, Salah Sopir atau Autopilot?

Pabrik Tesla di Sparks, Nevada (Uptin Saiidi | CNBC)

Jakarta, – Sebanyak dua orang pria tewas dalam kecelakaan mobil Tesla di Spring, Texas, AS pada Sabtu malam waktu AS (17/4/2021), dan menurut polisi tidak tidak ada orang di belakang kemudi dalam kecelakaan nahas ini.

Menurut polisi setempat yang diwawancarai oleh reporter Deven Clarke di KPRC 2, stasiun televisi yang berafiliasi dengan NBC, kendaraan Tesla menabrak pohon dan terbakar. Satu orang ditemukan di kursi penumpang depan, dan satu lagi di kursi penumpang belakang kendaraan.

Berdasarkan penyelidikan awal, polisi mengatakan bahwa mereka yakin tidak ada orang di belakang kemudi, tetapi mereka belum menyelesaikan penyelidikan komprehensif. Saat ini investigasi awal tidak meyakinkan.

Polisi tidak segera menjawab pertanyaan tentang apakah pengemudi itu bisa saja pindah atau dikeluarkan dari kursinya selama atau setelah tabrakan.

Baca:

Bos Ford Motor Sentil Mobil Listrik Otonom Tesla Elon Musk

Petugas pemadam kebakaran dilaporkan menggunakan 32.000 galon air dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk memadamkan api yang diakibatkan oleh kecelakaan kendaraan listrik tersebut.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Tesla menjual sistem penggerak otomatis dengan Autopilot dan Full Self-Driving (FSD). Tesla juga merilis versi “beta” dari perangkat lunak Full Self Driving (FSD beta) untuk beberapa pelanggan yang memiliki opsi FSD premium, yang saat ini berharga US$ 10.000 atau setara Rp 145 juta (kurs Rp 14.500/US$).

CEO Tesla Elon Musk mengatakan pada episode 11 Februari dari podcast Joe Rogan Experience di Spotify, “saya pikir Autopilot sudah cukup baik sehingga Anda tidak perlu mengemudi di sebagian besar waktu kecuali Anda benar-benar menginginkannya.”

Tesla Autopilot dan FSD tidak mampu mengendalikan kendaraan listrik dalam semua kondisi berkendara normal.

Dalam sebuah surat kepada otoritas California DMV (Departement of Motor Vehicle) akhir tahun lalu, menurut catatan yang diperoleh dan lainnya, pengacara Tesla mengatakan bahwa “baik Autopilot maupun FSD Capability bukanlah sistem otonom.”

Dan dalam manual pemiliknya, Tesla memperingatkan pengemudi: “Fitur yang saat ini diaktifkan memerlukan pengawasan pengemudi aktif dan tidak membuat kendaraan menjadi otonom.”

Meskipun demikian, banyak penggemar dan influencer Tesla berbagi video di media sosial yang menunjukkan orang-orang mengemudi dengan tangan bebas untuk waktu yang lama, tidur di belakang kemudi atau tanpa ada orang di kursi pengemudi.

Misalnya, aktor Jamie Foxx membagikan video di saluran YouTube-nya di mana dia berpura-pura tertidur di depan kemudi Tesla Model 3, mengoperasikannya dengan tangan bebas dengan mata tertutup.

Pada bulan Januari tahun ini, seperti yang dilaporkan The Drive, seorang remaja dan ibunya membuat video di mana dia berpura-pura tidur di belakang kemudi Tesla dan kemudian naik ke kursi belakang untuk tidur.

Di Jerman, pengadilan Munich sebenarnya melarang Tesla menggunakan frasa yang setara dengan kemampuan Autopilot dan Full Self-Driving dalam iklannya, karena mereka menemukan bahasa ini menyesatkan konsumen dan melebih-lebihkan kemampuan mobil.

telah menghubungi Tesla, dan departemen pemadam kebakaran dan kepolisian di Harris County, Texas untuk informasi lebih lanjut.

Berita tentang kecelakaan fatal itu datang ketika Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) mengevaluasi komentar dari publik yang diminta sebelum pembuatan peraturan yang diusulkan. Badan federal belum mengatur sistem penggerak otomatis, tetapi menyerahkan tugas itu kepada negara bagian.

Ada juga beberapa kecelakaan baru-baru ini yang melibatkan kendaraan Tesla, yang mendorong penyelidikan federal untuk menentukan apakah sistem Autopilot atau FSD mereka ikut berperan dalam tabrakan tersebut.

Baca:

China Resah Mobil ‘Mata-mata’, Tesla Terus Membantah

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya telah membuka 27 penyelidikan kecelakaan kendaraan Tesla, 23 di antaranya masih aktif.

Hanya beberapa jam sebelum laporan kecelakaan fatal di Spring, Texas, Musk memuji data kecelakaan kuartal pertama yang dilaporkan sendiri oleh perusahaan.

Dia mengatakan di Twitter – di mana dia memiliki lebih dari 50 juta pengikut – “Tesla dengan Autopilot sekarang mendekati 10 kali lebih rendah kemungkinan kecelakaan daripada kendaraan biasa.”

Menurut data yang dikumpulkan Tesla tetapi belum dibagikan dengan pihak ketiga untuk analisis independen, perusahaan tersebut mengatakan, “kami mencatat satu kecelakaan untuk setiap 4,19 juta mil yang dikendarai di mana pengemudi menggunakan Autopilot.”

“Bagi mereka yang mengemudi tanpa Autopilot tetapi dengan fitur keselamatan aktif kami, kami mencatatkan satu kecelakaan untuk setiap 2,05 juta mil perjalanan. Bagi mereka yang mengemudi tanpa Autopilot dan tanpa fitur keselamatan aktif kami, kami mencatatkan satu kecelakaan untuk setiap 978 ribu mil perjalanan. “

Tesla tidak mengungkapkan berapa banyak kecelakaan yang melibatkan mobil mereka yang mengakibatkan cedera, kematian, atau hanya kerusakan kendaraan atau properti.

Baca:

Elon Musk Waspada! Mercy Garap Mobil Listrik Saingi Tesla

[Gambas:Video ]

(tas/tas)