Efek Vaksin Pfizer, SdanP 500 Cetak Rekor Menguat Lebih dari 1%

Trader Timothy Nick works in his booth on the floor of the New York Stock Exchange, Thursday, Jan. 9, 2020. Stocks are opening broadly higher on Wall Street as traders welcome news that China's top trade official will head to Washington next week to sign a preliminary trade deal with the U.S. (AP Photo/Richard Drew)

Jakarta, – Bursa Wall Street Amerika Serikat pada Jumat ditutup menguat karena para investor memborong saham yang berpotensi memperoleh keuntungan dari efektifnya vaksin dan perekonomian yang mulai membaik pada tahun depan.

Indeks S&P 500 naik 1,4% menjadi 3.585,15, dan membukukan rekor penutupan tertinggi. Dow Jones Industrial Average melonjak 399,64 poin atau 1,4%, ditutup pada 29.479,81. Nasdaq Composite naik 1% menjadi 11.829,29. The Russell 2000, yang melacak saham-saham kecil, melonjak lebih dari 2% ke rekor intraday, dan membukukan penutupan tertinggi pertama sepanjang masa sejak Agustus 2018.

Dikutip dari International, Sabtu (14/11/2020), saham operator kapal pesiar Carnival naik lebih dari 7%, United Airlines dan Boeing sama-sama naik lebih dari 5%. Disney ditutup 2,1% lebih tinggi, didukung angka kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Di tingkat sektor, sektor energi dan industri naik masing-masing 3,8% dan 2,2%, memimpin S&P 500 lebih tinggi. Sementara sektor keuangan naik lebih dari 1%.

Baik Dow Jones dan S&P 500 mencatat kenaikan mingguan yang kuat, didorong oleh berita Pfizer pada hari Senin bahwa vaksin yang dikembangkannya dengan BioNTech efektif lebih dari 90% dalam uji coba. Hal ini menyebabkan perputaran ke dalam siklus saham yang akan mendapatkan keuntungan dari kebangkitan ekonomi tahun depan. Investor membuang saham teknologi yang tertahan selama pandemi.

Dow naik 4,1% untuk pekan ini, dan S&P 500 ditutup 2,16% lebih tinggi selama periode waktu tersebut. Nasdaq yang sangat teknis kehilangan 0,6% minggu ini, membukukan kerugian mingguan ketiga dalam empat minggu.

“Berita vaksin positif minggu ini merupakan pengubah permainan dalam pandangan kami, karena memungkinkan pasar untuk melihat melalui lonjakan kasus Covid19 baru-baru ini hingga akhir pandemi yang akan datang dan pembukaan kembali ekonomi yang lebih luas,” tulis Marko Kolanovic, Kepala strategi kuantitatif dan derivatif makro JPMorgan, yang termasuk di antara orang pertama yang meminta pergantian pasar di bulan Maret.

Baca:

Vaksin Covid-19 Buatan Pfizer 90% Efektif, Ini Reaksi Bos WHO

Sebelum reli hari Jumat, rotasi terhenti pada pertengahan minggu karena para trader khawatir bahwa peningkatan jumlah kasus virus corona dapat menghantam perekonomian secara signifikan sebelum vaksin tiba.

Analisis terhadap data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins menunjukkan rata-rata kasus baru setiap hari naik setidaknya 5% selama seminggu terakhir di setidaknya 47 negara bagian. Sementara itu rawat inap meningkat di setidaknya 46 negara bagian. Pada Kamis saja, lebih dari 150.000 kasus dikonfirmasi di AS.

Kebangkitan kasus virus corona juga telah menyebabkan beberapa bagian negara itu mengadopsi kembali langkah-langkah pembatasan sosial yang lebih ketat. Di Chicago, Walikota Lori Lightfoot meminta penduduk untuk membatalkan rencana Thanksgiving mereka dan tetap di dalam rumah karena kasus meningkat di kota. Di negara bagian New York, Gubernur Andrew Cuomo mengatakan jam malam baru di bar, restoran, dan pusat kebugaran akan berlaku pada hari Jumat.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell juga mengatakan pada Kamis bahwa prospek ekonomi negara tetap tidak pasti.

“Dengan penyebaran virus, beberapa bulan ke depan bisa menjadi tantangan,” katanya.

Namun, investor berhasil mengatasi peningkatan jumlah virus corona karena pengumuman Pfizer-BioNTech dari Senin “terus bergema,” kata Adam Crisafulli, pendiri Vital Knowledge.

Baca:

Gercep! Israel Beli 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer

[Gambas:Video ]

(wia)