Optimisme Vaksin Goyang Gegara New York, Wall Street Suram

FILE -In this June 16, 2020 file photo, a sign for a Wall Street building is shown in New York. Earnings reporting season is about to get underway for big companies, and the forecasts are grim. Wall Street expects S&P 500 companies to report profits plunged by the most since the depths of the Great Recession during the second quarter. Earnings reports tend to matter deeply to investors because stock prices track the path of earnings over the long term.   (AP Photo/Mark Lennihan, File)

Jakarta, – Langkah Kota New York untuk menutup sementara sekolah karena adanya lonjakan virus corona (Covid-19) membuat optimisme mengenai vaksin goyang dan membebani saham Amerika Serikat (AS) selama dua hari berturut-turut.

Walikota New York, Bill de Blasio, mengumumkan penutupan sekolah setelah kota ini mencapai target tingkat positif virus corona sebesar 3% dalam rata-rata tujuh hari.

Baca:

Semua Mata Tertuju ke BI, Adakah Kejutan Suku Bunga Acuan?

“Ini adalah tarik menarik antara kegembiraan vaksin dan kegelisahan tentang virus”, kata Art Hogan, kepala strategi pasar di National Securities, dikutip dari AFP.

Bursa saham AS Wall Street kembali merosot jatuh pada penutupan perdagangan Rabu (18/11/2020) setelah dua hari lalu sempat melonjak tinggi.

Baca:

Tok! Boeing 737 Max Resmi Boleh Terbang Lagi

Indeks Dow Jones Industrial Average menurun 1344.93 poin atau 1.16% menjadi 29,438.42. S&P 500 juga berakhir dengan suram, yakni turun 41.74 poin 1.16% menjadi 3,567.79, dengan NASDAQ Composite ikut menurun sebesar 97.74 poin atau 0.82% menjadi 11,801.60.

“Untuk sebagian besar hari, pasar berjuang untuk mendapatkan daya tarik apapun meskipun sejumlah berita positif terkait dengan vaksin, data ekonomi dan pendapatan perusahaan,” kata sebuah catatan dari Briefing.com.

“Agaknya, ini karena pasar memperkirakan banyak kabar baik dalam rekor reli bulan ini dan perlu mengkonsolidasikan kenaikan tersebut.”

Sebelumnya, ekuitas Eropa telah menguat menyusul pengumuman optimis dari vaksin buatan Pfizer dan BioNTech.

Kedua perusahaan farmasi tersebut mengatakan analisis lengkap bahwa vaksin eksperimental mereka melindungi 95% orang dari penyakit. Angka ini naik dari data awal yang menunjukkan kemanjuran 90%, dan mengumumkan mereka mengajukan permohonan untuk persetujuan darurat AS.

Pasar mengantisipasi bahwa distribusi vaksin yang luas akan memungkinkan ekonomi menjadi normal pada tahun 2021, mendorong kembali sektor-sektor yang terkena dampak paling parah seperti maskapai penerbangan dan saham hiburan.

Stok terkait minyak bumi juga diuntungkan dari rebound ekonomi. Harga minyak mentah naik sekitar 1%, sehari setelah klub produsen minyak OPEC+ sepakat bahwa mereka harus siap untuk bertindak atas pengurangan produksi guna mencegah penurunan harga kembali.

Sementara Bitcoin melanjutkan reli, melonjak di atas US$ 18.000 pada jam perdagangan Asia sebelum ditutup.

Di antara perusahaan individu, saham Boeing ditutup dengan minus 6.75 poin atau 3.21% menjadi 203.30 setelah Administrasi Penerbangan Federal mengosongkan 737 MAX untuk melanjutkan layanan setelah penutupan 20 bulan. Saham awalnya melonjak setelah pengumuman, yang telah diperkirakan secara luas.

Saham Disney juga ikut merosot 0.6 poin atau 0.42% menjadi 143.90 setelah indeks S&P 500 memangkas peringkat kredit pada perusahaan hiburan itu karena adanya hambatan dari virus corona pada bisnis taman hiburan Disney.

[Gambas:Video ]

(sef/sef)