Saham Teknologi Ambles, Wall Street Ditutup ‘Kebakaran’

FILE -In this June 16, 2020 file photo, a sign for a Wall Street building is shown in New York. Earnings reporting season is about to get underway for big companies, and the forecasts are grim. Wall Street expects S&P 500 companies to report profits plunged by the most since the depths of the Great Recession during the second quarter. Earnings reports tend to matter deeply to investors because stock prices track the path of earnings over the long term.   (AP Photo/Mark Lennihan, File)

Jakarta, – Indeks saham AS ditutup lebih rendah pada hari Jumat (30/10/2020) untuk membatasi aksi jual mingguan terbesar Wall Street sejak Maret, karena kerugian di sektor teknologi yang sangat mahal, di mana dipicu dari rekor kenaikan kasus virus corona dan kegelisahan atas pemilihan presiden memadamkan sentimen investor.

Seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (31/10/2020), pandemi mendorong rumah sakit AS ke ambang kapasitas karena kasus virus corona telah melebihi 9 juta, sementara prospek pembatasan Covid-19 yang lebih luas di Eropa menimbulkan kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi.

Indeks volatilitas CBOE ditutup tepat di bawah level tertinggi 20 minggu, tanda kegelisahan investor menjelang akhir pekan terakhir sebelum Hari Pemilihan Presiden AS pada Selasa (03/11/2020). Indeks utama mengalami penurunan lebih curam menjelang bel penutupan, dengan Dow turun kurang dari 1%.

“Kita masih ada dua hari pasar lagi dari Hari Pemilu dan orang-orang ingin memastikan bahwa mereka tidak sepenuhnya lengah,” kata Pete Santoro, Manajer Portofolio Ekuitas yang berbasis di Boston di Columbia Threadneedle, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (31/10/2020).

Indeks S&P 500 telah jatuh sekitar 8,9% sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa pada awal September dalam reli yang didorong oleh perusahaan teknologi raksasa yang hasil kuartalannya minggu ini gagal memenuhi ekspektasi yang sangat optimis.

Apple Inc anjlok 5,6% setelah membukukan penurunan paling tajam dalam penjualan iPhone kuartalan dalam dua tahun karena keterlambatan peluncuran ponsel 5G baru.

Amazon.com Inc turun 5,45% setelah memperkirakan lonjakan biaya terkait Covid-19, sementara Facebook Inc turun 6,3% karena telah memberi peringatan bahwa 2021 akan menjadi tahun yang lebih sulit.

“Semua nama ini pada akhirnya akan diberi harga ulang, semuanya sangat bernilai. Hanya saja saya tidak tahu kapan dan saya tidak tahu dari penilaian stratosfer apa, yang pasti mereka diberi harga ulang,” kata David Bahnsen, Kepala Investasi di The Bahnsen Group di Newport Beach, California.

Jasa komunikasi mendapat dorongan dari lonjakan saham Alphabet Inc setelah perusahaan induk Google mengalahkan perkiraan untuk penjualan kuartalan karena bisnis kembali beriklan.

Google mungkin mendapat keuntungan karena telah memperdagangkan sekitar 36 kali pendapatan, jauh lebih sedikit daripada penilaian pendapatan 119 kali Amazon, kata Bahnsens.

Dow Jones Industrial Average turun 157,51 poin atau 0,59% menjadi 26.501,6. S&P 500 kehilangan 40,15 poin atau 1,21%, menjadi 3.269,96 dan Nasdaq Composite turun 274,00 poin atau 2,45%, menjadi 10.911,59 pada penutupan pasar pada Jumat.

Untuk minggu ini, Dow turun 6,5%, S&P 500 5,6% dan Nasdaq 5,5%. Untuk bulan ini, Dow turun 4,6%, S&P 500 2,8% dan Nasdaq 2,3%.

Volume di bursa AS adalah 10,31 miliar saham.

Musim laporan laba kuartal ketiga hampir melewati setengah jalannya, dengan sekitar 86,2% dari perusahaan S&P 500 melampaui perkiraan pendapatan, menurut data Refinitiv. Secara keseluruhan, laba diperkirakan turun 10,3% dari tahun sebelumnya.

Baca:

Stimulus Pudar & Corona Naik, Dow Jones Dibuka Turun 117 Poin

[Gambas:Video ]

(wia)