Sekolah dan Kantor di Australia Mulai Aktif, Hidup New Normal?

Sekolah & Kantor di Australia Mulai Aktif, Hidup New Normal?

Jakarta,  Indonesia РNew South Wales, negara bagian terpadat di Australia, mengerahkan ratusan staf untuk mengendalikan kerumunan untuk menerapkan jarak sosial pada transportasi umum, Senin (25/5/2020). Tindakan ini dilakukan di tengah lonjakan komuter karena sekolah dan kantor dibuka kembali setelah kasus virus corona (covid-19) turun di Negeri Kanguru.

Australia telah melaporkan lebih dari 7.100 infeksi COVID-19, termasuk 102 kematian, jauh di bawah angka yang dilaporkan oleh negara-negara maju lainnya.

Dengan kurang dari 20 kasus COVID-19 baru hampir setiap hari, negara-negara Australia terus maju dengan rencana tiga tahap untuk menghilangkan sebagian besar pembatasan sosial yang diberlakukan pada bulan Juli.




Di New South Wales, yang meliputi kota Sydney, anak-anak sudah kembali belajar tatap muka penuh waktu pada hari Senin, memungkinkan banyak orang tua untuk kembali ke kantor.

Baca:

Mohon Doanya! 2 Vaksin Ini Berhasil Bikin Antibodi Covid-19

Namun pejabat setempat mengingatkan agar penduduk setempat menunda perjalanan, dengan bus dan kereta beroperasi pada kapasitas yang berkurang secara signifikan karena ketentuan jaga jarak.

“Kami memiliki 1,2 juta anak dalam perjalanan,” Menteri Transportasi NSW Andrew Constance mengatakan kepada Saluran 9 Australia.

“Kami hanya perlu semua orang bersabar.”

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pembukaan kembali sekolah sangat penting untuk menghidupkan kembali ekonomi Australia.

Dengan perbatasan internasional yang kemungkinan akan ditutup selama berbulan-bulan, Morrison juga mendesak penduduk setempat untuk memulai liburan secara lokal untuk membantu mendukung sektor pariwisata Australia.

Baca:

Ini Sederet Lowongan yang Bakal Dicari Saat New Normal

Sementara pemerintah federal telah menyusun rencana untuk membuka kembali perekonomian nasional, implementasinya diserahkan kepada masing-masing pemimpin negara bagian dan teritori, yang berasal dari partai-partai politik yang berseberangan dan memiliki pandangan yang berbeda tentang seberapa banyak gerakan tanpa batas harus diizinkan.

Sekitar 120 juta wisatawan domestik semalam menghabiskan rekor A $ 80,7 miliar ($ 52,79 miliar) tahun lalu, menurut data pemerintah, mencakup hampir setengah dari seluruh pengeluaran pariwisata.

[Gambas:Video ]

Manajemen krisis Morrison telah menjadi fokus setelah terungkap pada hari Jumat bahwa kesalahan administrasi telah sangat melebih-lebihkan perkiraan pengeluaran untuk skema subsidi upah bagi pekerja yang menganggur akibat penutupan.

Departemen Keuangan mengatakan upaya yang berhasil untuk mengendalikan wabah dikombinasikan dengan kesalahan pada aplikasi program berarti hanya 3,5 juta pekerja yang perlu ditutup, dengan biaya A $ 70 miliar, bukan 6 juta orang dengan biaya A $ 130 miliar. (hps/hps)