The Fed Bikin Investor Cemas, Dow Jones dan SdanP 500 Ambles

Emiten Wall Street. AP

Jakarta, – Bursa saham Amerika Serikat (AS), Wall Street, mengalami tekanan pada perdagangan hari terakhir pekan ini. Indeks Dow Jones Industrial Average terkoreksi, setelah Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (The Fed) menyampaikan tidak memperpanjang relaksasi permodalan bagi bank-bank yang terdampak pandemi covid-19 yang memicu aksi jual saham-saham dari sektor keuangan dan meningkatnya imbal hasil obligasi AS.

Indeks Blue-chip Dow turun 234,33 poin, atau 0,7% menjadi 32.627,97, ditekan koreksi harga saham Visa dan JPMorgan. S&P 500 merosot 0,1% menjadi 3.913,10 dan sempat tertekan ketika turun 0,7%. Nasdaq Composite naik 0,8% menjadi 13.215,24 karena investor memborong saham teknologi yang sudah terkoreksi. Saham Facebook naik 4%, sementara Amazon dan Netflix masing-masing naik sekitar 1,5%.

The Fed, Jumat (19/3/2021), tak memperpanjang aturan yang akan berakhir bulan ini, yang melonggarkan rasio utang suplementer (supplementary leverage ratio/SLR) perbankan. Aturan ini memungkinkan bank memiliki tingkat modal lebih sedikit ketimbang obligasi pemerintah yang dipegang.

Baca:

Fed Tolak Perpanjang Aturan SLR, Wall Street Dibuka Variatif

Keputusan tersebut dapat memiliki beberapa efek buruk, pedagang telah memperingatkan, jika sebagai tanggapan bank menjual sebagian dari kepemilikan Treasury mereka. Itu bisa mengirim imbal hasil lebih tinggi pada saat kenaikan suku bunga yang cepat sudah membuat takut investor.

“Ini mengecewakan investor karena The Fed memutuskan untuk tidak memperpanjangnya,” kata kepala investasi di Rockefeller Global Family Office Jimmy Chang, seperti dikutip  Indonesia dari .

“Ada banyak ekspektasi, setidaknya beberapa minggu lalu, bahwa Fed akan memperpanjang pembebasan SLR untuk bank-bank besar mengingat kebutuhan untuk menyerap begitu banyak penerbitan Treasury.”

Saham bank dijual serentak menyusul keputusan Fed. JPMorgan dan Goldman Sachs keduanya turun lebih dari 1%, sementara Wells Fargo turun 2,9%. Bank of America juga tergelincir 1%. Nama-nama ini mendapat dorongan awal pekan ini dari kenaikan suku bunga dan semuanya telah reli dua digit tahun ini.

Sementara itu, imbal hasil obligasi melambung dari posisi terendahnya setelah pengumuman tersebut. Imbal hasil Treasury 10-tahun berbalik lebih tinggi sebelum berubah datar di 1,73%, melayang di dekat level tertinggi 14-bulan. Suku bunga acuan mulai tahun 2021 di bawah 1%. (1 basis poin sama dengan 0,01%).

“Kecepatan naik ke tingkat ini terlalu cepat untuk kenyamanan,” kata Chang. “Saat imbal hasil bergerak lebih tinggi, lebih sulit untuk membenarkan penilaian yang meningkat.”

Baca:

BI: Tak Ada Tapering Fed Dalam Waktu Dekat

Meningkatnya imbal hasil obligasi, yang dapat menandakan kepercayaan tentang pemulihan ekonomi, juga dapat membuat saham dengan pertumbuhan tinggi terlihat kurang menarik bagi investor dengan mengurangi nilai arus kas masa depan mereka.

Dow dan S&P 500 masing-masing kehilangan 0,5% dan 0,8%, minggu ini, memecahkan rekor kemenangan beruntun dua minggu mereka. Nasdaq teknologi-berat juga turun 0,8% untuk minggu ini, membukukan minggu negatif keempat dalam lima minggu.

“Ketakutan besar adalah bahwa beberapa bank mungkin menolak pinjaman karena mereka mungkin kesulitan menyisihkan lebih banyak modal,” kata Edward Moya, analis pasar senior di Onada. “Wall Street akan mengikuti lelang Treasury yang akan datang dan jika bunga bank rendah, aksi jual pasar obligasi dapat meningkat.”

Saham FedEx melonjak 6% Jumat setelah perusahaan pengiriman mengalahkan ekspektasi di garis atas dan bawah untuk kuartal ketiga fiskal.

Saham Nike merosot hampir 4% setelah pendapatan kuartal ketiga lebih lemah dari yang diantisipasi. Saham Visa turun 6,2% setelah sebuah laporan mengatakan Departemen Kehakiman telah membuka penyelidikan terhadap bisnis kartu debit dan kemungkinan praktik anti persaingan.

[Gambas:Video ]

(hps/hps)