Yakin Goodbye Mr Trump, Wall Street Ijo Royo-royo

Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) at the end of the day's trading in Manhattan, New York, U.S., August 27, 2018. REUTERS/Andrew Kelly

Jakarta, – Saham Wall Street Amerika Serikat (AS) ditutup di zona hijau, Rabu (4/11/2020). Pasar menanggapi positif keunggulan sementara calon dari Partai Demokrat Joe Biden dan mengabaikan risiko ‘ancaman’ tuntutan hukum petahana Presiden Donald Trump.

Dow Jones Industrial Average naik 1,3% ke 27.847,66, baik untuk tiga sesi berturut-turut. Sementara S&P 500 naik 2,2% ke 3.443,44 dan Nasdaq baik 3,9% ke 11.590,78.

Baca:

Alert! Biden Bakal Menang Nih, Suara Elektoral: 264 VS 214

Para analis menghubungkan reli ini dengan ‘gelombang biru’. Di mana Partai Demokrat bukan hanya menang di DPR AS, tapi juga Senat, yang selama ini dikuasai Republik, dan Gedung Putih.

Meski belum selesai perhitungan, Biden dalam posisi unggul dibanding Trump. Berdasarkan data sementara Associated Press, Biden memperolaeh 248 dukungan elektoral yang jadi penentu kemenangan pemilu AS sementara Trump 214.

Baca:

Dow Jones Dibuka Naik Sambut Pilpres, tapi Berangsur Menipis

“Pasar sedikit lega,” kata Shawn Cruz, ahli strategi pasar senior di TD Ameritrade, dikutip dari AFP.

“Hasil itu akan memoderasi kebijakan dari Washington, mengurangi kemungkinan kenaikan atau perbaikan pajak besar-besaran terutama ke bidang perawatan kesehatan dan bidang lain.”

Pasar, kata dia, mengabaikan ancaman tuntutan hukum Trump. Pasar juga tidak bereaksi saat Trump meminta perhitungan ulang di Wisconsin setelah negara bagian itu memenangkan suara untuk Biden.

Sementara itu, di saat yang sama, AS dibayangi rilis ekonomi cukup berat. Perekrutan pekerjaan di sektor swasta lebih lemah dibanding perkiraan Oktober seiring dengan ‘lempemnya’ aktivitas sektor jasa.

Ini dipublikasikan jelang dua hari pertemuan bank sentral AS, The Fed. Lembaga moneter yang dipimpin Jerome Powell itu diharap memberi sinyal lebih banyak ke pasar bahwa The Fed akan membantu memulihkan perekonomian yang terpuruk karena corona.

Dari individual saham, Uber Technologies melonjak 14,6%, diikuti Lyft 11,3%.

(sef/sef)