Yess! Vaksin Johnson dan Johnson Dapat Izin Penggunaan Darurat

This July 2020 photo provided by Johnson & Johnson shows a vial of the Janssen COVID-19 vaccine. On Thursday, Feb. 4, 2021, Johnson & Johnson has asked U.S. regulators to clear the world’s first single-dose COVID-19 vaccine, an easier-to-use option that could boost scarce supplies. (Johnson & Johnson via AP)

Jakarta, – Badan Administrasi Makanan dan Obat AS atau The Food and Drug Administration (FDA) akhirnya menyetujui vaksin Covid-19 Johnson & Johnson (J&J) untuk penggunaan darurat.

Persetujuan ini memberi AS ‘amunisi’ ketiga untuk melawan pandemi karena varian terbaru virus corona dinilai sangat menular mulai berakar di seluruh negeri.

Otorisasi penggunaan darurat FDA pada Sabtu ini akan dilanjutkan dengan proses selanjutnya yakni merealisasikan rencana pemerintah federal untuk mendistribusikan hampir 4 juta dosis vaksin J&J ke seluruh negara bagian, apotek, dan pusat kesehatan komunitas di seluruh Negeri Paman Sam pada pekan depan.

Tidak seperti vaksin Pfizer dan Moderna, rejimen satu dosis J&J menghilangkan kebutuhan pasien untuk menerima dosis kedua. Selain itu vaksin J&J punya keunggulan lain yakni dapat disimpan pada suhu lemari es selama berbulan-bulan.

Baca:

Info Soal Vaksin Mandiri RI & Kapan Karyawan Bisa Disuntik

“Vaksin J&J membuatnya lebih mudah dioperasikan dalam banyak konteks,” kata Dr. Nancy Messonnier, Direktur Pusat Nasional untuk Imunisasi dan Penyakit Pernafasan CDC kepada Journal of American Medical Association selama acara Tanya Jawab pada hari Jumat, dikutip  International.

“Saya berharap banyak pertimbangan departemen kesehatan negara bagian tentang vaksin ini lebih tentang kemudahan penggunaan vaksin J&J dan kemungkinan lebih cocok untuk beberapa populasi.”

Menurut J&J untuk awalnya dosis akan dibatasi. Wakil Presiden J&J urusan medis AS, Dr. Richard Nettles, mengatakan kepada anggota parlemen House pada Selasa lalu bahwa perusahaan mengharapkan bisa memberikan 20 juta dosis pada akhir Maret.

J&J memiliki kesepakatan dengan pemerintah AS untuk memasok 100 juta dosis vaksinnya pada akhir Juni, dan pejabat AS mengatakan mereka bekerja dengan perusahaan untuk meningkatkan pasokan secepat mungkin.

Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat kesehatan AS telah mendorong warga Amerika untuk divaksinasi secepat mungkin.

Para pejabat semakin prihatin tentang varian virus baru yang muncul, terutama jenis B.1.351, yang telah terbukti mengurangi keefektifan vaksin baik di pasar maupun dalam pengembangan.

Pada Jumat, Kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, Dr. Rochelle Walensky, memperingatkan penurunan kasus Covid-19 yang dilaporkan di AS sejak awal Januari mungkin akan mendatar ketika varian menyebar.

J&J menyerahkan data vaksin Covid-nya ke FDA pada 4 Februari. Tingkat perlindungan vaksin bervariasi menurut wilayah, kata J&J, dengan suntikan yang menunjukkan keefektifan 66% secara keseluruhan, 72% di Amerika Serikat, 66% di Amerika Latin dan 57% di Afrika Selatan, di mana varian B.1.351 menyebar dengan cepat.

Namun, dokumen FDA menunjukkan vaksin itu 64% efektif di Afrika Selatan setelah sekitar satu bulan. Perusahaan mengatakan vaksin itu mencegah 100% rawat inap dan kematian.

Baca:

Simak! Nasehat Bill Gates ke Orang yang Sudah Divaksin Corona

Vaksin Pfizer ternyata 95% efektif melawan pencegahan Covid-19, sedangkan Moderna 94% efektif.

Pakar penyakit menular menunjukkan bahwa vaksin J&J tidak dapat digunakan sebagai perbandingan langsung dengan dua vaksin lainnya karena ini adalah dosis tunggal dan uji coba perusahaan dilakukan ketika ada lebih banyak infeksi serta varian baru yang lebih menular.

Pengumuman FDA tersebut muncul setelah panel utama pada Jumat dengan suara bulat mendukung vaksin tersebut untuk penggunaan darurat.

Komite Penasihat Vaksin FDA dan Produk Biologi Terkait memainkan peran kunci dalam menyetujui vaksin di AS, memverifikasi suntikan vaksin yang aman untuk penggunaan publik.

Dr. Archana Chatterjee, pakar penyakit menular di Chicago Medical School dan anggota pemungutan suara dari komite FDA, mengatakan vaksin J&J akan membantu “memenuhi kebutuhan saat ini” karena negara bagian mengeluh tidak cukup pasokan Pfizer dan Moderna. vaksin.

“Kami perlu mengeluarkan vaksin ini sekarang,” kata Dr. Jay Portnoy, seorang profesor Fakultas Kedokteran UMKC dan anggota pemungutan suara dari komite di FDA. Dia menambahkan, “kami sedang terburu-buru” karena varian tersebut mengancam kemajuan bangsa dalam pandemi.”

Baca:

Selangkah Lagi Biden Terbitkan Stimulus Covid Rp 26.600 T

[Gambas:Video ]

(tas/tas)