4 Gejala Covid-19 yang Mungkin Tidak Anda Sadari

Ilustrasi wanita memegangi atau sakit tenggorokan. shutterstock.com

, JakartaGejala Covid-19 semakin banyak dan membuat orang bingung apakah sakit yang dialaminya akibat virus corona. Sebabnya banyak gejala Covid-19 yang mirip dengan penyakit lain, terutama flu. Alasannya, karena kedua penyakit ini sama-sama disebabkan oleh virus.

Akibatnya, banyak orang yang akhirnya tidak mengetahui telah terinfeksi sehingga masih beraktivitas dan menularkannya pada orang lain. Saat ini, tanda klasik Covid-19 adalah adalah demam, batuk, sakit tenggorokan, serta kehilangan penciuman dan rasa.

Namun, ini bukan hanya gejala atau tanda peringatan. Karena ini adalah virus yang relatif baru, daftar gejalanya terus bertambah. Para peneliti juga percaya mutasi dan strain baru mungkin memiliki kemampuan untuk mempengaruhi tubuh dengan cara yang berbeda dan tidak biasa.

Tidak ada diagnosis sama sekali, yang tidak hanya dapat memicu penyebaran kasus tetapi juga menempatkan orang pada risiko masalah yang parah dan kematian. Faktanya, menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh King’s College London dan aplikasi studi gejala, pengujian untuk gejala tambahan dapat menambah sebanyak 40 persen lebih banyak kasus.

Untuk evaluasi, para peneliti mensurvei dan mengambil sampel 120.000 orang dewasa menggunakan aplikasi pemeriksa gejala dari beberapa bagian Inggris, yang mengalami lonjakan kasus aneh karena varian virus corona baru. Perlu dicatat para peneliti adalah yang pertama mengidentifikasi dan menemukan hilangnya bau dan rasa sebagai kemungkinan tanda COVID-19, yang kemudian menjadi tanda umum yang terlihat di lebih dari 60 persen kasus.

Terlepas dari tiga tanda klasik, ini adalah tanda yang terlihat secara individual atau bersama-sama, yang menuntut pengujian infeksi virus. Ingat, tanda-tanda ini mungkin bertindak sebagai gejala tahap awal atau terkait dengan penyebab lain. Meskipun demikian, pengujian yang tepat waktu dapat menghilangkan kekhawatiran.

Baca juga: Anjuran Pakai Masker yang Baik Menurut Satgas Covid-19

Diare
Seringkali dianggap sebagai tanda COVID-19 yang parah, beberapa penelitian telah mengamati diare dan infeksi saluran cerna dapat menjadi tanda-tanda yang mengkhawatirkan virus corona dapat menyebar ke usus dan mungkin mempengaruhi sistem pencernaan. Diare adalah gejala umum COVID-19 yang belum banyak diketahui orang. Infeksi saluran cerna juga bisa hadir dalam bentuk kram perut, kehilangan nafsu makan, masalah gangguan pencernaan, mual, muntah dan nyeri.

Dalam banyak kasus, itu juga bisa berkembang menjadi masalah seperti ketidakseimbangan metabolisme, penurunan berat badan, dan menjadi tanda kekhawatiran. Karena itu, jika tidak punya alasan untuk mencurigai adanya infeksi terkait makanan dan mengalami gejala lain yang diketahui, segera lakukan tes.

Kelelahan dan pusing yang tidak biasa
Kelelahan bukan hanya beberapa gejala COVID-19 yang bertahan paling lama, tetapi juga bisa bertindak sebagai satu-satunya tanda virus corona yang mungkin ditunjukkan oleh beberapa orang. Para ahli sekarang mencatat gelombang orang mengunjungi rumah sakit mengeluh kelelahan kronis.

Kelelahan biasanya merupakan penyebab replikasi virus di dalam tubuh atau efek samping dari penyakit virus yang mungkin dihadapi tubuh. Dengan cara yang sama, orang mengalami pusing secara tiba-tiba juga bisa menjadi tanda selama pandemi. Tidak seperti gejala khas lain, pusing atau pingsan bisa jadi menunjukkan tanda-tanda manifestasi neurologis yang terkait dengan COVID-19, yang berarti bisa berbahaya jika tidak ditangani.

Sakit tenggorokan
Demam dan batuk bukan satu-satunya tanda kemungkinan infeksi. Bisa saja virus tersebut menyerang saluran pernapasan dan Anda hanya menunjukkan gejala seperti sakit tenggorokan. Sakit tenggorokan, yang biasanya merupakan tanda alergi atau infeksi musiman, juga dapat menyerang pasien COVID-19.

Oleh karena itu, jika mengalami sakit tenggorokan yang berkepanjangan, suara serak, sesak napas, atau kesulitan saat menelan makanan, mungkin itu pertanda Anda harus menjalani tes COVID-19 segera.

Jika infeksi musiman tidak mengganggu, tes COVID-19 mungkin bisa menjadi petunjuk penyebab sakit tenggorokan. Ingat, itu bisa saja menjadi alasan mendasar lain juga, tetapi tes akan menghilangkan rasa takut.

Nyeri otot
Myalgia adalah hasil dari kerusakan yang disebabkan oleh virus pada serat otot dan lapisan jaringan penting. Nyeri otot dan peradangan juga bisa terjadi akibat sitokin, yang merupakan tanda yang mengganggu dari reaksi autoimun.

Sekarang adalah gejala COVID-19 yang sangat umum dilaporkan dan karenanya jika seseorang mengalami tanda itu, mereka harus segera diuji. Ingat, nyeri otot bisa menjadi tanda infeksi virus corona yang parah dan bisa menyerang tanpa gejala klasik. Karena itu juga terlihat pada mutasi yang lebih baru, pendekatan yang meragukan sebaiknya dihindari.