Ekonom Indef Soroti 3 Hal dalam Pencairan Bantuan Subsidi Gaji bagi Pekerja

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira Adinegara memperkirakan sektor industri makanan dan minuman tumbuh di atas 10 persen tahun depan. Sektor ini akan terdorong belanja politik hingga 2019 mendatang. TEMPO/Tony Hartawan

, Jakarta – Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Bhima Yudhistira Adhinegara, menyoroti tiga hal dalam pencairan subsidi gaji bagi pekerja berpenghasilan di bawah Rp 5 juta. Pertama, ia mengatakan pemerintah harus mengevaluasi daftar penerima bantuan yang merujuk pada data BPJS Ketenagakerjaan alias BP Jamsostek.

“Dikhawatirkan banyak karyawan yang understatement gaji di atas Rp 5 juta tapi upah pokoknya dicatatkan di bawah Rp 5 juta. Ini adalah praktik yang lazim di perusahaaan untuk menghindari pembayaran iuran yang besar,” tutur Bhima saat dihubungi pada Kamis, 27 Agustus 2020.

Bhima menerangkan, verifikasi data membutuhkan proses yang panjang. Langkah verifikasi dan evaluasi ini ditempuh agar penerima bantuan subsidi tepat sasaran.

Ia memandang, bila ada pekerja dengan gaji di atas Rp 5 juta yang mendapatkan bantuan, mereka akan memanfaatkan uangnya untuk tabungan. Itu berarti, stimulus ini bukan dipakai untuk membelanjakan kebutuhan sehari-sehari guna menggerakkan ekonomi seperti harapan pemerintah.

“Kalau yang gajinya Rp 2 juta atau di bawah UMR (upah minum regional) pasti akan membelanjakan uangnya. Ini bisa jadi bahan untuk evaluasi seberapa efektif ke konsumsi rumah tangga dan pertumbuhan ekonomi,” ucapnya.

Adapun kedua, ia menyarankan agar pemerintah melakukan pengawasan terhadap pemberian subsidi bantuan subsidi upah atau BSU ini. Dia khawatir perusahaan akan mengurangi gaji pegawai setelah bantuan cair.

“Jangan sampai ini akan menjadi substitusi atau pengganti dari perusahaan yang sebenarnya masih kuat memberikan gaji Rp 5 juta per bulan, dengan adanya ini perusahaan mengurangi gajinya. Artinya, enggak ada perubahan, perusahaan melakukan trik manipulatif,” ucap Bhima.

12
Selanjutnya