Inflasi Desember 2020 Diperkirakan Terendah Sejak 2003

Suasana jual beli di Pasar Tebet, Jakarta, Selasa, 5 Mei 2020. Laju inflasi April 2020 tercatat lebih lambat 0,1 persen dibandingkan dengan bulan sebelumnya. TEMPO/Tony Hartawan

, Jakarta – Inflasi pada akhir 2020 berdasarkan perkiraan para ekonom dari konsensus Bloomberg rata-rata tercatat sebesar 1,63 persen secara tahunan atau year on year (yoy). Estimasi teratas perkiraan inflasi adalah 1,80 persen dan terbawah 1,50 persen.

VP Economist Bank Permata Josua Pardede mengatakan bahwa inflasi sepanjang 2020 memang cenderung lebih rendah. Faktor utamanya adalah Covid-19.

Pandemi membuat permintaan melemah, daya beli masyarakat menengah ke bawah turun, dan kalangan menengah ke atas cenderung menahan belanja. “Ini bahkan terendah sejak 2003. Pandemi membuat permintaan dan produksi menurun,” katanya saat dihubungi, Minggu, 3 Januari 2021.

Josua menjelaskan bahwa pendorong yang membuat rendah akibat inflasi inti yang melambat. Di sisi lain harga bahan pokok yang ditetapkan pemerintah cukup rendah.

“Artinya kalau dilihat pada akhir 2020 ini akan berada di bawah asumsi makro APBN [anggaran pendapatan dan belanja negara] atau target Bank Indonesia yang berada di 3 persen plus minus 1 persen. Bahkan berada di bawah batas bawah,” jelasnya.

Ekonom Bank BCA David Sumual mengatakan bahwa inflasi akan berada di bawah target otoritas moneter yaitu 3 persen plus minus 1 persen dan juga pada anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN), yaitu 3,1 persen.

12
Selanjutnya