Langgar Protokol Covid-19, Luka Jovic Bayar Denda untuk Hindari Penjara

Luka Jovic dan kekasihnya, Sofija Milosevic. Instagram

, Jakarta – Penyerang Real Madrid dan timnas Serbia Luka Jovic setuju membayar denda untuk menghindari penjara enam bulan setelah melanggar aturan pembatasan Covid-19 di Spanyol, kata pengadilan setempat seperti dikutip Reuters, Selasa waktu setempat.

Pengadilan itu menyebutkan bahwa sang striker berusia 22 tahun diperintahkan membayar denda 3,5 juta dinar Serbia (Rp 500 juta) dalam jangka waktu satu bulan demi menghindari penjara.

Jovic yang baru mencetak dua gol sejak bergabung dengan Real seharga 60 juta euro dari Eintracht Frankfurt pada 2019, kembali ke Serbia ketika pandemi Covid-19 mengacaukan dunia olah raga Maret silam. Ia tak mematuhi kewajiban isolasi diri dan memilih keluar untuk merayakan ulang tahun kekasihnya.

Kesulitan yang dihadapi pemain depan ini makin parah ketika dia cedera kaki Mei lalu sehingga absen pada hampir seluruh laga Real menuju gelar La Liga.

Dia hanya dua kali diturunkan sebagai starter dalam delapan pertandingan Real Madrid dan tidak dimasukkan line-up sejak kalah 0-1 melawan Real Valladolid pada September.

Dia terakhir kali menciptakan gol saat menang 4-1 melawan Osasuna Februari lalu.