Ngidam Makanan Manis, Pemicunya Kurang Tidur Hingga Stres

Ilustrasi makanan manis (pixabay.com)

, Jakarta – Jika kue seperti memanggil Anda, Anda tidak dapat melewati toko roti tanpa membeli kue, atau makan malam belum lengkap tanpa sedikit sesuatu yang manis, Anda mungkin menganggap diri Anda suka makanan manis-manis. Tetapi kadang-kadang mengidam gula itu bisa terasa luar biasa jika Anda memikirkan tentang camilan sepanjang waktu, atau mengidam Anda bisa terasa di luar kendali atau tak terpuaskan hingga Anda makan gula berlebihan dan merasa mual.

Namun menurut ahli gizi ahli diet terdaftar Jessica Jones, dan salah satu pendiri Food Heaven menjelaskan bahwa mengidam makanan manis bukanlah hal yang buruk, dan sebenarnya dapat memberi Anda wawasan tentang apa yang mungkin dibutuhkan atau hilang oleh tubuh Anda.

Mengidam telah menjadi konsep yang dibenci dalam budaya kita,” kata Jones seperti dilansir dari laman Popsugar. Anda dibuat merasa bersalah karena mengidam, atau diajari untuk “menahan godaan”. Anda mungkin berpikir Anda “baik” karena tidak menuruti keinginan Anda, dan berpikir Anda “buruk” jika melakukannya (omong-omong, Jones merekomendasikan untuk menghindari pemikiran hitam-putih tentang makanan ini). Atau Anda mungkin berpikir Anda kecanduan gula atau bahwa Anda “tidak bisa dipercaya tentang makanan manis”. Masyarakat membuat kita berpikir bahwa kita perlu menangkal godaan alih-alih menyelidiki dari mana asalnya keinginan itu.

Jika Anda terus-menerus mengidam makanan manis, bertanya pada diri sendiri lima pertanyaan ini

1. Apakah Anda sudah menghentikan makanan atau kelompok makanan?
Apakah Anda pernah bersumpah untuk tidak makan es krim lagi, atau apakah Anda baru saja mengurangi karbohidrat? Dari pengalaman pribadinya dan dari apa yang dia lihat pada klien, pemicu terbesar untuk mengidam makanan tertentu adalah ketika Anda membatasi makanan tersebut – Anda akan cenderung lebih menginginkannya.

Jika ada perubahan pada diet Anda atau makanan yang Anda hentikan makan, cari tahu mengapa Anda tidak makan makanan tersebut dan jika Anda melihat korelasi antara mengurangi makanan tersebut dan peningkatan keinginan Anda. Mengurangi nafsu makan itu bisa sesederhana membiarkan diri Anda makan makanan itu.

2. Apakah Anda sudah cukup makan?
Jones memperhatikan bahwa klien yang melewatkan makan, makan porsi ekstra kecil, atau yang tidak makan cukup kalori “memiliki lebih banyak episode kekurangan makan.” Saat Anda kurang makan, tubuh Anda memunculkan hormon kelaparan, ghrelin, mendorong Anda untuk mengonsumsi makanan, dan tubuh Anda cerdas – ia mencari bentuk energi tercepat dan termudah yang bisa didapatnya.

Dia menemukan bahwa kliennya yang kurang makan di awal hari akan cenderung mengalami episode kekurangan di kemudian hari. “Mereka mungkin menafsirkannya sebagai makan secara emosional, tetapi sebenarnya tidak; ini adalah perampasan makan karena tidak memakan kebutuhan energi mereka,” Jones menjelaskan.

3. Apakah Anda mendapatkan paling banyak tiga kelompok makanan?
Jones menjelaskan bahwa penting untuk makan ketiga mikronutrien – karbohidrat, protein, dan lemak – serta sayuran nonstarki paling banyak saat mungkin untuk merasa kenyang. Jika Anda hanya makan salad sayuran untuk makan siang, sementara itu tinggi serat dan nutrisi, itu tidak mengisi Anda seperti karbohidrat, protein, dan lemak sehat. Tidak memenuhi kebutuhan makronutrien Anda dapat memicu keinginan makanan manis dan kurang makan.

4. Apakah Anda sangat stres?
Stres
dapat berdampak besar pada kebiasaan makan, terkadang menyebabkan kurangnya nafsu makan, tetapi sering kali, meningkatkan keinginan makan. Hal ini juga mempersulit Anda untuk memiliki waktu berbelanja, memasak makanan sendiri, atau makan kapan pun Anda mau. Jika Anda secara otomatis meraih sesuatu yang manis sebagai respons terhadap stres, sulit untuk menghentikan kebiasaan itu. Jadi temukan cara untuk mengurangi stres kronis Anda atau jelajahi teknik manajemen stres seperti berjalan-jalan, menulis jurnal, yoga, meditasi, atau berbicara dengan terapis.

5. Apakah kamu cukup tidur?
Jones menjelaskan bahwa kurang tidur benar-benar dapat meningkatkan keinginan makanan manis. Kebanyakan orang membutuhkan tujuh hingga sembilan jam semalam, dan kurang tidur dapat memengaruhi kadar leptin, hormon pengatur rasa lapar yang membantu tubuh Anda menyadari bahwa kenyang. Itu juga dapat mempengaruhi ghrelin, hormon yang merangsang nafsu makan. Menemukan cara untuk mendukung rutinitas tidur yang sehat dapat mengurangi keinginan akan gula yang dipicu oleh kurang tidur.

Meskipun keinginan makanan manis Anda dapat dipicu oleh salah satu alasan di atas, mengidam makanan manis juga bisa menjadi keinginan, tanpa masalah potensial yang menggarisbawahi. Jones mengatakan mengidam makanan manis pada dasarnya bukanlah hal yang negatif; hanya saja mereka dihina dalam budaya kita.

Jadi, bahkan setelah menjelajahi jawaban Anda atas pertanyaan-pertanyaan ini, Jones berkata bahwa 100 persen OK untuk menuruti keinginan Anda. Seringkali tidak terlalu membuat stres untuk hanya menikmatinya dan kemudian melanjutkan daripada memperdebatkan apakah Anda harus atau tidak. Camilan dapat menjadi bagian dari diet sehat secara keseluruhan karena semua makanan dapat disesuaikan dengan gaya hidup kita. “Jangan terlalu dipikirkan! Mengidam adalah bagian dari hidup, dan terkadang hanya menyenangkan untuk memanjakan,” kata Jones.