Pendukung Donald Trump Serbu Gedung Parlemen AS Saat Pengesahan Joe Biden

Pendukung Presiden AS Donald Trump bentrok dengan petugas polisi di depan Gedung Capitol AS di Washington, AS, 6 Januari 2021. [REUTERS / Leah Millis]

, Jakarta – Para pengunjuk rasa pendukung Donald Trump menyerbu gedung parlemen AS, US Capitol, pada Rabu, ketika Wakil Presiden Mike Pence menolak permintaan Presiden Trump untuk membatalkan kekalahannya dari Demokrat Joe Biden.

Pendukung Trump membongkar barikade dan bentrok dengan polisi di halaman US Capitol, yang kemudian masuk ke dalam gedung. Demonstrasi pecah saat anggota parlemen bertemu di dalam untuk secara resmi menyatakan kemenangan Biden atas Trump dalam pemilihan 3 November, dilaporkan Reuters, 7 Januari 2021.

Politico melaporkan seluruh personel garda nasional Washington DC dikerahkan ke US Capitol untuk meredam bentrokan, kata juru bicara pentagon Jonathan Hoffman.

Lebih banyak garda nasional dari DC, Maryland dan Virginia, sedang dalam perjalanan ke Washington pada Rabu untuk membantu mengendalikan perusuh pro-Trump yang membobol US Capitol.

Wali kota DC, Muriel Bowser, memobilisasi 350 pasukan Garda Nasional D.C. pada Selasa untuk mengantisipasi kerusuhan yang diperkirakan akan terjadi, tetapi pasukan tersebut ditugaskan untuk mengendalikan massa dan belum berada di US Capitol.

Bowser menelepon Pentagon setelah protes berlangsung, meminta 200 pengawal tambahan untuk mengepung gedung, menurut seorang pejabat pertahanan. Angkatan Darat awalnya menolak, karena kesepakatan awal menetapkan bahwa pengawal garda nasional tidak akan berhubungan dengan warga sipil untuk menghindari politisasi militer, kata juru bicara.

Pentagon mendapat kecaman keras pada Juni ketika Garda Nasional membantu membersihkan Lafayette Square dari pengunjuk rasa damai agar Presiden Donald Trump melakukan pemotretan di depan sebuah gereja sambil memegang Alkitab. Pada hari Senin, garda nasional mengumumkan bahwa personelnya tidak akan bersenjata dan tidak akan mengenakan pelindung tubuh.

Pendukung Presiden AS Donald Trump berkumpul di luar US Capitol di mana Kongres akan bertemu untuk mengesahkan pemungutan suara perguruan tinggi pemilihan untuk Presiden terpilih Joe Biden, di Washington, AS, 6 Januari 2021. [REUTERS / Mike Theiler]

Sementara di dalam US Capitol, Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat, yang sedang menimbang keberatan atas kemenangan Joe Biden yang dibawa oleh sekelompok parlemen Partai Republik yang pro-Trump, tiba-tiba bersembunyi ketika massa merangsek masuk.

Saat itu Mike Pence, yang setia mendukung Trump selama empat tahun masa kepresidenan, memimpin pembukaan sesi gabungan Kongres untuk secara resmi mengesahkan kemenangan Joe Biden pada 3 November atas Trump. Sekelompok anggota parlemen Republik dengan cepat menantang hasil, pertama dari medan pertempuran pemilihan negara bagian Arizona yang dimenangkan oleh Biden, Reuters melaporkan.

Pemimpin Mayoritas Senat dari Republik, Mitch McConnell, berkeberatan dengan upaya tersebut dengan mengatakan, “Jika pemilihan ini dibatalkan hanya dengan tuduhan dari pihak yang kalah, demokrasi kita akan memasuki spiral kematian.”

McConnell dikenal telah membantu memberikan Trump beberapa pencapaian terbesar kepresidenannya, termasuk pemotongan pajak yang dalam dan konfirmasi calon peradilan konservatif.

Joe Biden memenangkan pemilihan dengan selisih 306-232 suara di Electoral College negara bagian dan dengan lebih dari 7 juta suara dalam pemilihan umum nasional, tetapi Trump terus mengklaim tanpa bukti ada penipuan yang meluas dan bahwa dialah pemenangnya.

“Para pemilih, pengadilan, dan negara bagian semuanya telah berbicara,” kata McConnell di ruang Senat. “Jika kita menolaknya, itu akan merusak republik kita selamanya.”

Pemimpin minoritas Senat dari Partai Demokrat, Chuck Schumer, menyebut proposal keberatan itu sebagai “percobaan kudeta”.

“Kongres tidak menentukan hasil pemilu. Rakyat yang melakukannya,” kata Schumer.

Mike Pence menolak permintaan Trump agar wakil presiden secara sepihak menolak suara elektorat negara bagian, bertepatan pada hari yang sama dengan rekan-rekan Partai Republik Trump yang akan kehilangan mayoritas di Senat.

“Kami tidak akan pernah menyerah,” Trump sebelumnya mengatakan kepada ribuan pendukung yang bersorak-sorai di hamparan berumput dekat Gedung Putih yang disebut Ellipse. “Kami tidak akan pernah mengalah. Itu tidak terjadi. Anda tidak mengakui jika ada pencurian suara.”

Trump dalam pidatonya memberikan tekanan baru pada Mike Pence untuk mencoba membalikkan hasil pemilu. Dalam sebuah pernyataan, Pence mengatakan dia mengutarakan kekhawatiran tentang “integritas” pemilu, tetapi mengatakan dia tidak punya hak menerima atau menolak suara pemilu secara sepihak.

Konstitusi AS tidak memberi Mike Pence kekuatan untuk secara sepihak membatalkan hasil pemilu AS, tetapi dia berada di bawah tekanan untuk melakukannya dari Trump.

REUTERS | POLITICO

Sumber:

https://uk.reuters.com/article/uk-usa-election-congress/pro-trump-protesters-swarm-capitol-amid-challenge-to-his-election-loss-idUKKBN29B1GF

https://www.politico.com/news/2021/01/06/national-guardsmen-dc-trump-rioters-455597