Selain Suplemen, Ini Cara Memenuhi Asupan Vitamin D Selama Pandemi

Ilustrasi perempuan duduk di tepi kolam renang outdoor sembari berjemur di bawah sinar matahari. unsplash.com/Roberto Nickson

, Jakarta – Hampir dua bulan kita mengikuti anjuran untuk di rumah saja demi memutus penyebaran virus corona baru atau Covid-19. Banyak dari kita mungkin merasa seperti kehilangan kebiasaan sehat dan kebutuhan tertentu yang sudah biasa kita alami. Tetap berada di dalam lebih dari yang sebelumnya mungkin berpengaruh pada kesehatan kita dalam banyak hal. Salah satunya adalah mengurangi jumlah Vitamin D yang kita dapatkan.

Vitamin D adalah mineral, yang membantu mengatur kadar kalsium dan fosfat dalam tubuh Anda. Ini penting karena membantu menjaga tulang, gigi, dan otot tetap sehat, dan memiliki peran luas dalam tubuh manusia. “Apa yang membuat vitamin D berbeda dari vitamin lain adalah kenyataan bahwa ia bekerja di dalam tubuh seperti hormon,” jelas Jenny Carson, MRes, BSc (Hons), Praktisi Nutrisi di Viridian Nutrition. “Setelah itu sangat terlibat dalam kekebalan, sebenarnya vitamin D diperlukan dalam setiap sel kekebalan.”

Mereka yang tidak mendapatkan cukup vitamin D dapat mengalami kelainan bentuk tulang dan nyeri tulang, yang disebabkan oleh kondisi yang disebut osteomalacia. Vitamin itu juga dapat membantu menjaga kita tetap optimis, kata Carson. “Penelitian menunjukkan bahwa vitamin D tambahan dapat meningkatkan suasana hati pada mereka yang menderita gangguan afektif musiman,” katanya seperti dilansir dari laman Bustle.

Vitamin D diperoleh melalui diet atau paparan sinar matahari musim panas, sehingga Anda dapat mulai memahami mengapa selama pandemi corona, kita mungkin tidak mendapatkan cukup banyak hal. Mineral itu dibuat oleh tubuh ketika sinar matahari mencapai kulit, jadi selama karantina, kita tidak akan memproduksi sebanyak itu karena fakta bahwa kita sebagian besar tinggal di dalam.

Sementara matahari adalah salah satu sumber langsung vitamin D, ada cara lain untuk mencoba memenuhi kekurangan itu di tubuh kita saat ini

1. Minum suplemen

Otoritas Kesehatan Masyarakat Inggris (PHE) sekarang telah menyarankan orang untuk mengkonsumsi 10 mikrogram suplemen vitamin D sehari, untuk memastikan tulang dan otot tetap sehat. “ni karena Anda mungkin tidak mendapatkan cukup vitamin D dari sinar matahari jika Anda berada di dalam ruangan sepanjang hari/

Carson menjelaskan mungkin ada beberapa kasus yang memerlukan dosis lebih besar, namun jika Anda mengelola kondisi kesehatan kronis, atau menderita dengan rasa sakit yang tidak dapat dijelaskan, suasana hati yang buruk lebih terasa pada bulan-bulan musim dingin atau memiliki infeksi yang sering Anda mungkin ingin mempertimbangkan dosis yang lebih besar. Anda dapat membeli suplemen Vitamin D di supermarket, atau memesannya secara online dari apotek atau toko kesehatan.

2. Ubah Pola Makan Anda

Seperti yang disebutkan, cara utama lain kita memperoleh vitamin D adalah melalui diet kita, jadi ada baiknya memasukkan makanan tertentu ke dalam makanan Anda sekarang. Vitamin D hanya bersumber dari sejumlah kecil makanan, termasuk ikan berminyak, daging merah, hati, kuning telur, dan makanan yang diperkaya seperti penyebaran lemak.

3. Cobalah Tetap Mendapatkan Sinar Matahari

Sebisa mungkin untuk mendapatkan sinar matahari di mana Anda bisa sambil tetap mematuhi aturan di rumah saja. Sebagian besar dari kita diperbolehkan olahraga di luar sehari, baik itu jalan, lari, atau bersepeda. Coba dan ambil ini di siang hari, terutama saat matahari terbenam. Atau, jika Anda memiliki taman pribadi di mana Anda tinggal, Anda dapat duduk di luar sesuka hati Anda.

Carson menyarankan untuk mendapatkan sinar matahari langsung, “20 menit untuk mereka yang berkulit cerah hingga 40 menit setiap hari untuk mereka yang berkulit lebih gelap,” untuk meningkatkan kadar vitamin D. Jangan lupa SPF!

4. Pertimbangkan Perubahan Gaya Hidup Lainnya

Carson menyarankan untuk memperhatikan gaya hidup Anda yang lebih luas ketika mempertimbangkan kadar vitamin D. “Ubah kebiasaan di mana faktor-faktor yang mungkin mengurangi cadangan vitamin D tubuh Anda, seperti merokok dan konsumsi alkohol berlebihan,” katanya.

“Lebih jauh lagi, isolasi mungkin merupakan kesempatan yang baik untuk menerapkan teknik manajemen stres, seperti meditasi, perhatian atau waktu di kebun Anda. Stres mengaktifkan sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan peradangan yang pada gilirannya menghabiskan simpanan vitamin D.”