Trump Cari Sekutu Asing untuk Salahkan Cina atas Virus Corona

Presiden AS Donald Trump berpartisipasi dalam program siaran langsung balai kota virtual Fox News Channel berjudul

, Jakarta – Pemerintahan Donald Trump sedang berupaya mencari sekutu asing untuk bersama-sama menyalahkan Cina atas virus corona yang sejauh ini telah menginfeksi 3,6 juta orang di seluruh dunia.

Pilpres Amerika Serikat tinggal enam bulan lagi dan Trump membutuhkan alibi untuk tidak disalahkan atas kacaunya penanganan virus corona. Baik Gedung Putih dan sekutu Republik Trump sedang mencari negara-negara sekutu kolektif untuk menyalahkan Cina dengan menudingnya menutupi tingkat keparahan virus corona yang pertama kali muncul di Wuhan.

Dikutip dari CNN, 6 Mei 2020, dua sumber yang mengetahui diskusi mengatakan beberapa minggu terakhir Presiden Trump bersama dengan beberapa pejabat pemerintahan termasuk Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow, telah berbicara dengan puluhan sekutu asing tentang langkah kolektif agar satu suara dengan klaim Gedung Putih bahwa ada upaya disengaja Cina untuk menutupi bahaya virus.

Trump dilaporkan telah meningkatkan pembicaraannya dengan rekan-rekan asing selama tiga minggu terakhir, dan telah mengangkat isu Cina dengan puluhan pemimpin asing, kata salah seorang yang akrab dengan percakapan itu.

Ketika banyak sekutu lama AS tetap waspada untuk meningkatkan ketegangan dengan Cina, beberapa pemimpin Eropa telah menyatakan keprihatinan tentang bagaimana Cina menangani krisis, menurut sumber.

Di antara opsi pembalasan yang dibahas di dalam Gedung Putih adalah memberlakukan tarif tambahan pada produk-produk Cina, melepaskan kekebalan kekebalan kedaulatan Cina, dan menindak lanjuti perusahaan telekomunikasi Cina, kata sumber. Para pejabat menekankan bahwa tidak ada tindakan dalam waktu dekat yang sudah ditetapkan.

Di antara mereka yang mendorong Trump agar lebih keras terhadap Cina adalah Jared Kushner, penasihat Trump sekaligus menantunya. Menurut tiga orang yang mengetahui situasi, Kushner percaya bahwa salah satu cara untuk memberi energi pada basis politik Presiden Trump adalah dengan membombardir Cina atas kegagalannya membendung penyebaran penyakit Covid-19 sejak dini.

“Semakin Anda menempatkan ini di Cina, semakin sedikit Anda dapat mengatakan bahwa kami lambat dalam memobilisasi (tanggapan virus),” kata satu orang yang dekat dengan Gedung Putih.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin, yang dikenal mengadvokasi hubungan ekonomi yang lebih dekat dengan Beijing dan dipandang lebih lunak daripada beberapa penasihat utama Presiden terhadap Cina, mulai mengambil sikap yang lebih keras terhadap Cina, menurut dua orang yang akrab dengan masalah ini. Namun orang-orang ini memperingatkan bahwa Mnuchin tetap enggan untuk mengambil tindakan apa pun yang dapat merusak kesepakatan perdagangan Fase Satu awal yang disetujui pemerintah Trump dengan Cina tahun lalu.

Sumber yang berbicara dengan CNN menambahkan bahwa telah ada upaya bersama untuk mengisolasi diskusi perdagangan dari ketegangan politik saat ini sehingga tidak merusak pekerjaan yang telah dilakukan. Bahkan secara pribadi, pejabat Gedung Putih telah berhati-hati untuk tidak membalas Cina karena tidak melakukan pembelian pertanian, yang menurut para pengamat sama sekali tidak mendekati tingkat komitmen puncak yang telah mereka sepakati, terutama yang menyangkut impor kedelai.

Cina telah mengambil beberapa tindakan sehubungan dengan komitmen kesepakatan perdagangan mereka tentang kekayaan intelektual, tetapi secara keseluruhan itu merupakan rekor yang tidak merata pada Fase Satu, kata orang-orang ini, menambahkan bahwa tidak ada pihak yang bahkan menyinggung masalah pembicaraan perdagangan Fase Dua.

Sementara Trump telah meningkatkan retorikanya terhadap Cina baru-baru ini, ia telah berhati-hati untuk tidak mengkritik Presiden Cina Xi Jinping secara langsung, karena ia khawatir akan merusak hubungan pribadi. Dalam percakapan dengan beberapa Senator Partai Republik yang telah mendorong Trump untuk mengubah retorikanya ke Cina menjadi tindakan, Trump kadang-kadang goyah, kata salah satu sumber Senat GOP (Grand Old Party/Republik).

“Dia masih memiliki titik lemah untuk Xi,” kata sumber itu.

Sebuah sumber yang dekat dengan Gedung Putih mengatakan Xi membuat Trump takut.

Beberapa teman bisnis Trump telah memperingatkannya bahwa mengambil tindakan terhadap Cina dapat merusak pasar saham AS, kata dua sumber yang dekat dengan Gedung Putih.

Gedung Putih dan Departemen Keuangan belum menanggapi permintaan komentar. Departemen Luar Negeri menolak berkomentar.

Ada alasan mengapa masuk akal secara politis bagi Trump untuk menargetkan Cina. Sebuah jajak pendapat Pew Research bulan lalu menunjukkan bahwa dua pertiga orang Amerika memiliki pandangan yang tidak baik terhadap Cina. Data itu didukung oleh jajak pendapat internal yang dilakukan oleh Komite Nasional Republik yang menunjukkan pandangan negatif yang sama tentang Cina di antara pemilih di beberapa negara medan pertempuran utama, kata sumber yang akrab dengan jajak pendapat.

Sementara Donald Trump telah terjepit dalam situasi antara krisis virus corona dengan popularitas menjelang pemilihan, di mana Trump dikritik karena lambat merespons virus corona dan cenderung meremehkannya.

Dikutip dari Axios pada 20 April 2020, lembaga survei Gallup mencatat penurunan peringkat popularitas paling tajam Presiden Donald Trump sejak menjabat sebagai presiden. Gallup merilis hasil jajak pendapat pada 1-14 April yang menyimpulkan popularitas Trump berada pada 43 persen, atau terendah sejak tanggal dia dilantik.